Tuesday, April 15, 2014

"Unforgettable" Sing - Johor Trip, Day 1

Nunggu stroller ga keluar2 dari conveyor
Arrived at Changi

Pagi itu, kita bertujuh (gw, abie, Al, Quin, bokap, nyokap & adek gw) uda kumpul di terminal 3 Soetta. Pesawat yang harusnya take off jam 9 pas, ngaret 20 menit. Akhirnya, nyampe Changi pun jam 11.45 waktu Singapura. Yang mana, waktunya mepet banget karena kita ngejar bus yang ke Johor jam 12.15. Mefeeetttt deh waktunya..  

Jadilah pas landing, kita meminimalisasi foto2 (ya teteplah foto biar cuma dikit2, hehe..). Nyampe di bagian imigrasipun ngambil dulu kertas imigrasi karena kita kan mau keluar Singapur dulu (ke Johor) trus besoknya masuk Singapur lagi. Jadi isi2 kertas imigrasinya bisa nyantai ditulis di hotel Johor.

Selesai urusan imigrasi kita berjalan kearah kiri sampai keluar hall, dilanjut dengan jalan mengikuti penunjuk arah yang bertuliskan "Coach". Setelah sampai di area Coach, kita cari Bay no 9, tempat bus yang akan membawa kami ke Johor berada. Tapi karena jam juga sudah menunjukkan pukul 12.20, seperti dugaan gw..kami ketinggalan bus. Ihiks!!!

Di situs resmi Transtar (nama bus yang akan kami naiki) jadwal selanjutnya adalah jam 13.15, tapi ternyata di jadwal yang ditempel di donding Bay 9, jadwal selanjutnya adalah jam 14.15. Huaaah...lama juga ya kalo musti nunggu 2 jam.. Akhirnya daripada pusing, kami duduk lagi di dalam hall, dan karena lapar..makan nasi bungkus yang sudah bekel dari Indonesia. Lauknya sate Martawi, bawaannya adek gue yang sekarang kerjanya on field di Cilacap. Enaaaakkkk....! Hehehe...  

Setelah makan, abie ngajak jalan Quin liat2 di Coach siapa tau ada bus yang jam 13.15. Eeeh...ternyata ada doong..! Gw sampe harus ngegedor pintu toilet karena nyokap gw lagi di toilet dan parahnya Al lagi pup. Untung aja busnya brenti agak lama karena supirnya mau makan dulu.   8 Setelah kita ber-7 duduk di bus dan supirnya dateng, kita serahin print-an e-ticket yang udah gw print dari websitenya Changi. Jadi karena gw naik Tiger, maka gw dapet free Shuttle bus dari Changi ke Johor. Asik ga tuh..! Supirnya selain minta print-an e-ticket juga minta boarding pass kita, dan beneran gratis sampe Johor. Padahal bus ini sebenernya dipungut biaya sgd 7 per orang (sgd 3,5/anak), lumayan ya..sgd 7nya bisa buat beli nasi lemak, ehehe... #ter-emak-emak

Sebelum bener2 ke Johor, bus ini brenti juga di tiap terminal di Changi. Waktu itu busnya penuh..padahal dari yang gw baca di internet, biasanya ga penuh. Mungkin karena mau long weekend ya..yang mau ke Johor jadi banyak.   8 Sekitar satu jam di bus, sampailah kita di gedung imigrasi Singapore di Woodlands. Disini kita turun dari bus sambil membawa semua bawaan..untuk naik ke lantai atas tempat pemeriksaan imigrasi. Rempong yes??

Selesai paspor dicap imigrasi, kami turun lagi untuk meneruskan perjalanan ke Johor. Nah, perhatikan baik2 nih saat naik bus, klo sebelumnya naik Transtar, berarti cari bus yang Transtar juga.. Ga sama persis bus yang kita naikin dari Spore juga gak papa. Kalo kita naik bus yg berbeda bisa dimintain ongkos lagi.  

Naik bus yang kedua ini ga lama..cuma sekitar 5 menit, soalnya cuma jalan diatas jembatan yang ngehubungin pulau negara Spore sama pulau negara Malaysia. Lalu sampai di gedung JBCIQ kita diturunin lagi untuk cek imigrasi Malaysia.  

Setelah urusan imigrasi selesai, kita jalan ke arah gedung JB Sentral lewat jembatan pedestrian. Gedung JB Sentral ini nyambung juga sama mall yang namanya City Square Mal. Keluar dari mal ini uda ada jalan Meldrum, dan melewati hotel Citrus jalan sekitar 3 menit sampailah kami di hotel yang uda gw booked dari Agoda. Namanya Hotel Hanya Satu.  

Saat nyampe hotel ini badan rasanya uda pengen banget telentang di kasur. Pegel cyiiin....! Dan alhamdulillah..gw pesen kamar triple room yang kemudian di upgrade jadi quardaple room alias kamar isi 4 orang dewasa.. Pokonya kamarnya jadi luas banget. Emang sih hotelnya sederhana bingiitss..tapi lumayan lah dengan kamar dan kamar mandi yang luas dan lumayan bersih. Di sekitar hotel pun bertebaran restoran halal dan tempat pijat. Selama gw nginep sana, no complain at all. Rate semalam untuk satu triple room dan satu double room hanya 800an ribu rupiah. Cucok..!!  

Setelah istirahat, shalat dan mandi, jam 5 sore waktu Johor kami keluar hotel menuju Plaza Seni. Disitu gw dan nyokap beli sedikit souvenir Johor (gantungan kunci dan magnet kulkas). Harganya 3 gantungan kunci RM 10. Setelah itu menuju JB Sentral via City Square Mal karena kita mau naik bus ke Johor Premium Outlet (JPO).   

Agak lama nunggu bus JPO 1 yang akan membawa kita ke JPO. Setelah ngaret 15 menit dari jadwal yang seharusnya, dateng juga tuh JPO 1. Bayarnya RM 4,5 per orang, harus bayar pake uang pas ke supirnya karena dia ga nyediain kembalian.  

Perjalanan ke JPO lama deh..ada kali 1 jam. Mana busnya juga minim penumpang, klo rombongan gw ga ada laki-lakinya gw kayaknya bakal me-reschedule ke JPO di siang hari aja.

Sampai di JPO uda hampir jam 8 malam. Toko pertama yang kita cari adalah......foodcourt! Hyahahahaaa.... Isi energi dulu sebelum olahraga window shopping. Heheh... Di foodcourtnya ternyata makanannya uda pada habis. Untung aja stall yang bernama "Indo Corners" masih cukup lengkap menu-menunya. Gw mesen pecel lele dong disana... Hidup lele!!! Hehe... Gak lama, dateng deh lele goreng garing plus lalapan dan sambel, ditambah mangkok berisi kuah (biar ga seret kali ya..). Alhamdulillah...rasanya enak dan harganya sama kayak di Indo. Udah gitu nasinya pulen. Saking nasinya enak, gw sampe bungkus nasi putihnya buat sarapan besok. Hihihiii...  

Beres urusan isi perut, langsung ke acara utama hari itu. Shooooooopppiiing....!!! Diawali dengan Outlet Adidas.. Setelah liat2 barangnya, cuma abie dan adek gw yang serius naksir. Bokap gw memisahkan diri mau nyari outlet Nike. Gw (sambil nggembol Quin) dan nyokap juga akhirnya keluar dari outlet Adidas mau liat yang lain.  

Gw dan nyokap masuk outlet Fossil, Guess, GAP, Cotton On..tapi yang bener2 bikin gw sukses lama didalem cuma outlet Vincci. Ya gimana gw ga betah...disini harganya bener2 miriiiing..! Tapi memang bukan koleksi terbaru dan sizenya pun terbatas banget. Di Vincci gw bungkus satu pasang sandal gladiator seharga RM 14,5 dan satu pasang sandal pesta seharga RM 10. Giling yah..totalnya ga nyampe 90 ribu rupiah.  

Begitu jam mau menunjukkan pukul 10 malem langsung deh kita siap2 menuju ke bus stop. Adek gw yang lagi borong coklat di Fidani ampe kita susulin biar kita ga ketinggalan the last JPO 1. Bener aja, ga berapa lama nunggu di bus stop, si JPO 1 (dengan supir yang sama) pun dateng juga. Dadah JPO....belum puas gw muterin kamuuh...  

Kesimpulan gw, harga di JPO ini ga semuanya murah. Malahan yang menurut gw murahnya WOW cuma Vincci doang.. Padahal gw udah ngarep Fossil bisa banting harga disini..tapi jangankan naksir harganya, gw naksir modelnya pun tidak.. Si abie akhirnya beli sandal karet Adidas yang memang lebih murah daripada beli di Sing. Oh ya perlu dicatet juga, harga makanan di foodcourtnya pun terjangkau...!!  

Sepanjang perjalanan pulang, gw amati kok kota Johor malah makin rame ya..?? Padahal uda jam 11 waktu sana. Ramenya tuh sama pasar kaget yang ada di jalanan, pinggiran jalan juga penuh mobil yang parkir, kafe2 juga rame..beberapa malah ada yang bawa anaknya di stroller. Di JB Sentral pun masih rame..tapi ini wajar lah ya..namanya juga terminal. Tapi di jalan depan City Square Mal, banyak perempuan berjilbab jalan sendirian, kayaknya udah biasa jalan sendirian di jam semalam itu. Gw jadi bingung, jam 11 malam kok malah lebih rame daripada jam 5 sore a.k.a jam pulang kantor?!?! Heran gw...  

Akhirnya sampe juga di hotel Hanya Satu. Nyokap gw makin drop kesehatannya..gw langsung minumin obat ala kadarnya. Setelah beberes dikit..langsung deh tidur.. Menikmati kamar hotel Johor yang pastinya akan jauuuuh lebih luas daripada hotel di Singapore..  

Akhirnya jam 1 waktu setempat tedorr juga gw, charge badan gw biar fit di hari kedua yang lebih.........unforgettable!!!  


Posted via Blogaway

Tuesday, April 8, 2014

"Unforgetable" Sing - Johor Trip

Libur long wiken kemarin, gw-abie&AlQuin plus bonyok dan adek gw terbang ke Singapore. Kita berangkat tgl 27 hari kamis naik Tiger Mandala dan pulang tgl 31 hari Senin. Lama juga liburannya..5 hari 4 malam. Harusnya bakal seru dong yah liburannya..... Yeah..baca aja terus di postingan selanjutnya yaah..  

Pokoknya, walaupun ini adalah kali kedua gw pergi ke Singapur tapi trip kali ini bener2 momen tak terlupakan sekaligus terajaib selama beberapa kali gw traveling.  

See ya in the next post.... ;))


Posted via Blogaway

Thursday, February 13, 2014

Family Trip to Bangkok Day 3

foto dulu di suvarnabhum, sebelum nyadar kalo dapet last call -____-
satnite-an di asiatique

Day 3 in Bangkok  

Pagi-pagi gw uda bangun langsung shalat shubuh. Aneh yak, klo di rumah sendiri malah kebo benerr.. ;p Maksud hati bangun pagi-pagi ini dalam rangka pengen "memantau" (baca : belanja) di pasar pagi baiyoke. Pasar ini ga ada plang namanya, ini cuma pasar kaget di deket hotel baiyoke yang pedagangnya gantian tiap pagi dan malam. Gw uda liat suasana pasar malamnya, gw sih ga minat sama barang - barang yang dijual. Makanya gw penasaran pgn liat pasar paginya..siapa tau lebih oke kan barangnya..??  

Tapi ternyata abie ga ngijinin...padahal pasar kaget itu cuma jalan semenit doang dari hotel. Setengah jam kemudian abie ternyata ngijinin, kesian kali yaaa ngeliat gw jadi uring2an sendiri di hotel gegara ga diijinin belenjong. Hihihiii...  

Setelah diijinin abie masalah lain timbul, keycard hotel cuma dikasih satu. Sedangkan klo gw pergi sendiri dan ga bawa kunci gmn masuknya..? Ditengah kebingungan itu AlQuin kompak bangun tidur..yuuk dadah babay deh sama pasar kaget. Yang ada gw musti nyiapin sarapan dan nyuapin.  

Singkatnya..setelah check out dan nitip koper ke hotel kita berangkat ke Chatuchak. Uda siap perang banget deh gw.. Kita berempat uda pake sunblock, masing2 uda pake topi, gw aja pake sendal jepit, bawa payung dan tak lupa bawa tas gede yang dilipet kecil di dalem backpack abie.. Niat and well prepared abis yak?? Hehehe...  

How to get there :
Chatuchak Weekend Market  
- Naik ARL dari Ratchaprarop ke Makkasan (1 stop) - exit yang ke arah skybridge menuju stasiun MRT Petchaburi.
- naik MRT jurusan Bang Sue, turun di Kamphaeng Phet (9 stops) - exit 2  

Pertama kalinya nih naik MRT di Bangkok. Ternyata naik MRT lebih ngebut ya jalannya daripada BTS. Jadi walaupun harus melewati 9 stasiun tapi ga berasa lama di jalan. Selain itu juga lebih sepi, entah kenapa. Tau-tau udah sampe aja di Kamphaeng Phet. Dan keluar stasiun uda langsung pasar Chatuchak terpampang nyata *SYR mode ON*  

Biar masih jam 10an..disana uda mulai rame ajah. Gw mulai "blusukan" ke soi-soi nya.. Soalnya konon harganya lebih murah daripada harga di toko yang didepan. Walopun soi-nya ngepas banget klo dilewatin stroller anak gw tapi terbukti lho...makin masuk makin mureeh harga souvenir khas Thailand. Gw beli tas cangklong buat oleh2, sepatu buat Quin, dompet koin, tas bentuk owl & gajah buat ponakan2. Tentunya gw tawar dong.. Tapi jangan afgan (sadis) yak! Rossa (tega) aja... Heheh..

Lucunya, pas gw nawar penjualnya nanya, "from Indonesia..??". Gw jawab, "Yes..". Kata yaang dagang, "No, fixed price..!". Trus ibu pedagang nya ngajak ngobrol bahasa Thailand sama pedagang sebelahnya sambil ketawa ketiwi. Feeling gw sih mereka lg ngomongin orang Indonesia yang demen nawar. Yaaah..gw mah pasang tampang lempeng aja sambil terus milih2 barang, gw kagak ngarti inih mereka ngomong apaan. Hehe... Tapi ternyata yah..pas gw bayar seharga fixed price itu..si ibu pedagang ngasih 20 Baht ke gw sambil senyum. Assiiiiikkk...dikasih diskon 20 Baht..lumayan buat tiket BTS..  Hehe..  

Urusan oleh2 buat cewe2 udah beres, gw hunting lagi oleh2 buat cowo. Standard aja sih..mau ngasih kaos bertuliskan huruf cacing Thailand aja. Tapi toko-toko didalem soi jualnya kaos yang etnik2 gitu..harganya pun "etnik banget" (baca : muahall). Jadilah gw keluar ke jalan yang lebih gede karena AlQuin juga mulai rewel pengen cemilan. Keluar dari gang-gang kecilnya malah keliatan tuh yang jual kaos-kaos Thailand yang gw cari seharga 50 Baht saja.. Gw langsung bungkus disini..lah kaosnya lucu2 begitu harganya kurang dari 20 rebu sapa yang kagak mauuuu...!!! *kalap*  

Uda gitu gw nelusurin toko-toko di jalanan ini aja (ga masuk ke gang-gangnya lagi) karena banyak juga yang bagus-bagus (dan harganya ramah di kantong). Etapi...uda mau masuk waktunya makan siang nih..uda jam 11an.. Gw sama abie kasak-kusuk deh nyari kiosnya "Salman Islam", tempat makan halal yang terkenal di Chatuchak ini. Tanya sama orang dan kita ngikutin.. (padahal gw agak ragu juga soalnya menurut primbon gw : Salman Islam itu deket tower clock).  

Dan ternyata, bener aja...setelah ngikutin petunjuk orang itu kita sampai di area chatuchak yang berisi jajanan.. Tapi ga ketemu si Salman Islam. Gw malah jadi tergoda deh beli coconut ice cream yang  tersohor ituh. Rasanya below my expectation, tapi lumayan banget kan makan es krim kelapa langsung di batoknya di siang hari menyengat. Uda gitu ditambah topping kacang yang bikin rasanya jadi gurih. Yah, lumayanlah...soalnya di indonesia ga ada yang jual beginian.  

Coconut ice cream habis tapi si resto halal belum ketemu juga. Akhirnya malah tergoda beli jambu air yang gede dan merah menggoda, rasanya maniiiis banget. Trus beli mango sticky rice, disini harganya 60 B. Pas beli mango sticky rice ketemu orang indonesia berkerudung. Tapi dia juga ga tau resto halalnya sebelah mana. Kembali gw hilir mudik nyari resto halal tapi yang ketemu malah tempat makan sea food.. Tadinya uda mau makan disitu aja karena hopeless. Tapi takutnya pake lard dan juga Quin masih alergi sea food. Kembali kita nyari Salman Islam.  

Section jajanan dari pasar Chatuchak ini mouthgasm banget deh! Bayangin aja berjejer pedagang sosis bakar (banyaknya sosis bebong), ceplok telur puyuh, sate sea food (udang segede bagong, gurita, dll), pedagang buah, es campur Thailand, pad thai, jus segala buah, dan masih banyak lagi.. Tapi..perut made in Indonesia krucukan minta diisi nasi, hari ini belum ketemu nasi soalnyah.. Ya ampun perutku..soulmate benerr sama nasi -__-  

Diantara gempuran godaan beli jajanan, kita nanya deh sama security. Dia nunjuk clock tower, dan katanya : Salman Islam ada di dekat situ...   Yassalaaaam.....itu tempat kita tadi mulai. Yatapi ga nyesel2 juga sih..hikmah kesasar kan jadi bisa nyicipin jajanan murmer ini..   Bener aja, sampai di clock tower kita lebih merhatiin lagi daerah situ. Ketemu deh kiosnya "Salman Islam". Sebenernya ada banyak sih stall halal food disini. Tapi kebanyakan makanan india-arab gitu, kebab, dkk. Akyu cencu saja lebih milih nasi.. Yuk capcus dah, AlQuin uda laparr...  

Di Saman Islam kami pesan beef noodle with bihun & chicken pad thai. Minumnya air mineral. Pas dateng porsinya jumbo semua.. Jadi makan berempat sama anak2 pun kenyang, padahal cuma pesen 2 menu aja. Rasa sih mayan enak, beef noodlenya ya kayak bakso di indonesia. Pad thai-nya pedes asem.. Akhirnya gw nyobain juga setelah 3 hari di bangkok. Ga penasaran lagi.. Hehee..  

Abis makan, lanjut lagi shoppingnya.. Kali ini liat2 toko yang di barisan depan aja..ga masuk soi-soi lagi. Ternyata harganya juga murce kok! Contohnya nih ya..gw beli baju model sailor satu stel buat Quin harganya 130 B. Gw beli celana jins sedengkul buat gw harganya 100 B ajah..! Trus, gw beli kemeja vintage sama atasan model abaya harganya juga 100 B. Buat Al gw beliin kaos2 ala Uniqlo gitu, yang modelnya simple tapi bahannya adem (biar kembaran sama kaos Uniqlo abie). Harganya 125 B. Gw juga beliin bokap gw kaos bergambar bendera Thai harganya 130 B, yang ini bahannya bagus : tebal & adem. Yah..seinget gw sih itu doang yang beli disini.  

Sebelum menyudahi acara blenjong di Chatuchak ini, kita jajan-jajan dulu di area yang menuju ke MRT Kamphaeng Phet. Sayang jajanan yang halal terbatas disini. Tapi lumayan deh kita nyicipin Thai Tea merk "Sweet Time" yang enak dan murah, 35 B segelas ukuran L. Kita beli yang "Pink Milk Tea". Yah..biar nyobain berbagai rasa Thai Tea, yg ori, green sama yg pink. Puas deh gw minum thai tea di Bangkok. Hehehe... Trus beli sate sosis yang halal, yang minta sebenernya Al..tapi ga habis dimakan soalnya sosisnya ada hint rasa pedesnya. Uda gitu beli garlic bread dibungkus buat cemilan di jalan.  

Pulangnya kita naik MRT dari Kamphaeng Phet ke Petchaburi. Dilanjut naik ARL dari Makkasan ke Ratchaprarop. Tentu saja kita ke hotel dulu naro belanjaan.   Di hotel cuma drop belanjaan doang..langsung capcuss kita ke......Platinum! Iyes, gw rasanya ga bakal bosen ke Platinum. Hahahaaa....  

Sampe di Platinum ga langsung belanja dooong... Tapi kita cari mushola dulu. Disini ternyata musholanya dipisah, yang cewe di lantai 2 deket lift, yang cowo di lantai 6 deket foodcourt. Pas gw sholat anak2 sama gw, sedangkan abie ke lantai 6.   Biarpun yah Platinum itu dibilang ITC or Mangdunya Bangkok. Tapi musholanya jangan disamain ya... Soalnya suasananya cozyyyyy banget. Wangi, bersih dan terawat banget. Salut gw!!  

Selesai shalat baru deh kita shopping. Baru jalan 10 menit, AlQuin uda rewel minta cemilan. Akhirnya ke KFC lah mereka sama abie di lantai 6. Gw kalap sendirian deh di Platinum..mana dijatah cuma sampai jam 17.30 alias...1 jam sajah...!! Mana cukuuuup buat ngiderin Platinum yang 4 lantai isinya barang2 lucu dan minta dibeli semua. Tapi 1 jam itu cukup menguras Baht gw *sigh*.   Jam 17.30 gw ke KFC nemuin abie & AlQuin. Ternyata abie skrg yang pgn shopping. Dia sih bilangnya mau cari oleh-oleh buat bapaknya. Hehehe...alesan deh abie.. Jam 18.00 kita keluar Platinum. Heuuu...padahal belum puas disitu. Next time ya Platinum.. Amin. Hehe..  

Kembali lagi kita ke KC Place untuk yang terakhir kalinya. Setelah masukin belanjaan ke koper, kita siap2 ke bandara naik ARL. Bayangin ya...Gw gendong Quin di Ergo sambil nyangklong tas LM Longchamp LLH, masih harus dorong Al yang lagi tidur di stroller. Strollernya juga digantungin tas ukuran kabin yang full bawaan. Abie juga ga kalah heboh bawaannya.. Dia bawa backpack sambil dorong dua koper ukuran M dan L. Hosh...!!!   Kenapa ga naik taxi..?? Ya karena pake taxi pasti macet, ga bisa diprediksi berapa lama kita sampe Suvarnabhumi. Uda gitu dari hotel juga deket banget ke stasiun ARL Ratchaprarop, 2 menit sampe. Dan yang terpenting..cuma bayar 60 Baht berempat uda nyampe bandara dengan cepat, nyaman, tanpa macet. So..taxi is not worthed.  

Sampe di Suvarnabhumi kita isi perut dulu sebelum masuk imigrasi. Makan malemnya tentu saja di Magic Food. Kali ini uda ga bingung lagi mau makan apa..soalnya emang cuma satu stall halal yang ada di Magic Food. Hehe.. Makanlah kita dengan sepiring nasi semur telor sayur & nasi kuning ayam goreng.  

Selesai makan, kita abisin dulu koin-koin Baht di Sevel Suvarnabhumi beli segala roti dan cemilan. Baru setelah itu check in dan masuk pemeriksaan imigrasi. Sempet foto2 dulu buat kenangan. Dan......nyampe tempat boarding Tiger kita uda dapet Last Call aja dooong!!! Gubraaaaks... Kebiasaan deh Pritaaaa...!!! padahal uda ga nyantol di duty free shop lho! Mana di belalai uda sepiiiiii banget. Jantung rasanya mau copot bayangin pesawatnya uda take off. Tapi ternyata belum, malahan ada 5 orang lagi setelah gw yang masuk pesawat terakhir.  

Alhamdulillah....ga jadi ketinggalan pesawat. Dan alhamdulillaaaah....family trip ke Bangkok 2013 berjalan mulus tanpa kendala berarti. Terimakasih ya Allah... Semoga masih bisa traveling ke tempat yang lebih menarik dan lebih jauh lagi *amin yang kenceng* *nanem pohon duit*


Posted via Blogaway

Wednesday, February 5, 2014

Family Trip to Bangkok Day 2

Buna & Quin di Suvarnabhumi
di dalam kamar KC Place.. lumayan luas kaan...

Itin hari ini (rencananya) ga pake BTS-BTSan.. Karena mau muterin kawasan pratunam - siam aja..  Hari kedua ini frekuensi narsis makin menghilang aja... perpaduan antara terlalu sibuk window shopping sama rempong megangin anak jadi kamera tersimpan rapi di tas ga diutik-utik..

Okay, here we go...
Gw bangun untuk subuh trus ga bisa bobo lagi karena.....mau donlod!! (mumpung ada wifi gretong..hihii..). Gw donlod games buat Al yang memang harus pake wifi untuk donlodnya kayak Iron Man 3 Games, Real Steel, dsb.. Harapan gw sih..nie anak bisa tenang main games saat gw belanja nanti.. Hihiii... #emakculas
Ohya, gw cek juga situasi Bangkok di timeline twitternya @richardbarrow. Akunnya update terus. Gara2 dia juga gw mantap ke Bangkok (ga takut sama demo). Rupanya, hari itu tanggal 6 des demo uda mulai lagi tapi masih adem ayem ga rusuh..cuma rally aja.  

Setelah sarapan roti dan pop mie, kita berangkat. Sebenernya bisa sih pesen makanan hotel, tapi ga dijamin halal. Yasudahlah...anak2 makan popmie juga semangat banget. Hehe..tapi makan pop mie ini terjadi saat traveling aja ya, kiddos...  

Al naik stroller didorong Abie, Quin digendong di Ergo sama gw. Kita menyusuri Petchaburi Road. Kawasan Indra Square dan Indra Regent uda mulai rame. Sampai di pasar Pratunam jam 10an, lapak uda mulai pada buka. Tapi barang2nya sama kayak pasar baiyoke tadi malem. Menurut gw lho..

Dari pasar Pratunam tinggal nyebrang jalan menuju Platinum Mal. Ya ampooooon....itu baju2 di Platinum lucu2 kabehh!! Tapi harga baju yang gw taksir kok 200-300an Baht..!! Mana yang 100-150 Baht..?!? Liat baju anaknya juga lucu2..tapi karena AlQuin rewel akhirnya kita makan dulu di foodcourtnya.  

Stall halal yang gw temuin di foodcourt Platinum cuma satu. Disitu jual mie baso ikan & nasi kuning ayam bumbu kuning. Gw pesen itu untuk abie dan gw, klo anak2 uda nunjuk2 mau makan di KFC. Ga bosen apah...?!? Tapi yoweiss..yang penting makannya banyak. Abis makan turun ke bawah sebentar, liat2. Tapi jadi pengen ke Central World dan Siam Paragon dulu karena Platinum ini kan deket dari hotel, jadi besok juga bisa balik lagi..

Akhirnya kita keluar Platinum nyusurin jalan menuju Central World, diseberang jalan ada Big C dan Superrichthailand (jaga2 klo kehabisan Baht, nuker disini aja, rate malah lebih bagus daripada nuker di jakarta loh!). Terus jalan, kami masuk Central World lewat Isetan.  

Di Central World kita liat2 H&M, Uniqlo, Nike, dll. Semuanya harganya sedikit lebih mahal atau lebih mahal bangeeet...! Bener kata om google, barang branded jangan beli di Thailand. Akhirnya naik ke lantai 2 menuju skybridge yang menghubungkan ke BTS Siam. Jalannya cukup jauh juga..tapi karena beratap dan jalannya santai liat pemandangan lalu lintas Bangkok jadi ga berasa udah nyampe aja. Di sebelah stasiun BTS Siam ada mal Siam Paragon. Masuk kesini deh kita. Apalagi didepan pintu mal ada mas Leonardo Dicaprio menyambut kita. Serius ini.... Sayang cuma patungnya yang mirip banget. Ya jelas mirip, soalnya ini salah satu patung koleksi Madame Tussauds. ;D  

Eh..rupanya sampe mal Siam Paragon AlQuin tidur, jadi emak babehnya istirahatin kaki dulu di foodcourtnya. Hmm...ini foodcourt bener2 luasss...stallnya banyak bangeett!!! Tapi ya tetep banyak ga halal-nya. Emang gw mau cari cemilan aja sih disini... Akhirnya pilihan jatuh kepada es krim Dairy Queen pake topping biskuit Ovomaltine yang enaknya kebangetan dan harganya cuma 25 Baht. Sepuluh reboo!!! Ini di mal lhooo...  

Akhirnya Quin kebangun, dan kebetulan kita duduk di meja yang ada akuarium segede gambreng berisi ikan apa ya namanya..??? Hmm, pokoknya ikan lah yaa..warnanya putih dan jumlahnya banyak banget. Langsung semangat dia nunjuk2 ikan sambil minta Dairy Queen gw. Hehehe..  

Pas Al bangun, kita uda beranjak ke Gourmet Market. Disini AlQuin mulai ngoceh2 minta semua barang dimasukin ke keranjang belanjaan. Wadoooh..daripada dompet tipis gara2 beli cemilan mendingan segera aja capcus dari Gourmet Market. Turun satu lantai uda ketemu Siam Ocean World. Sebenernya tiketnya uda gw pesen di tripkita.com harganya 650 B untuk admission ticket + glass bottom boat. Tapi karena pemberitaan demo rusuh Bangkok sampe mal Siam ditutup ngebuat gw jadi galau pengen beli atau enggak. Pas H min 1 pengen beli, BBM tripkita-nya malah ga dibales2.. Walaaah... Pas liat harga tiket di booth resminya, untuk only admission ticket harganya 900 B. Hwaaatt...??? Nyeseeeeel ga beli di tripkita.  

Tapi Al kayaknya ga semangat diajak kesitu, disuruh foto sama patung2 ikan di depan booth Ocean World aja ga mau.. Turun dari stroller aja ga mau. Akhirnya cuma gw & Quin yang foto2.   Gagal ke Siam Ocean World, tujuan selanjutnya adalah mal lain, namanya Terminal 21.  
How to get there :
Terminal 21 - naik BTS Sukhumvit line arah Bearing dari Siam ke Asok (4 stops).
Sampe di BTS Asok uda terpampang nyata tuh Mal Terminal 21.  

Sebelum masuk mal kita beli Thai Milk Green Tea yang dijual di BTS Asok. Gw suka rasanya..sepet2 manis, klo abie ga suka..dia mah aliran thai tea original. Cup gede Green Thai Milk Tea cuma 40 B saja..  

Masuk Terminal 21 yang tematik abiss..!! Tujuan utama ya ke Tao Kae Noi Land di Level Ground. Disini lengkaaaaappp banget varian Tao Kae Noi-nya.. Sebungkus gede beli 1 harganya 35 B, beli 2 harganya 65 B. Harga sih beti yah klo dibandingin sama Asiatique. Tapi klo di Terminal 21 ini kan emang pusatnya, jadi lebih variatif rasanya.  

Abis belanja snack seaweed, kita menuju ke toiletnya.. Haha.. Why is so special?? disamping emang beneran pengen pipis, juga karena toiletnya pun tematik (di lantai LG ini temanya Hawaii), dilengkapi juga closet yang canggih... Gw sampe lama di toiletnya karena nyari tombol "flush" ga nemu-nemu... Saking banyaknya tombol di closetnya, tombol flushnya ada di tembok. Hadeuuuuh.... Katrok!! -___-  

Karena uda jam 4 sore..kita ga lama-lama di Terminal 21. Harusnya klo mau ke hotel, lebih deket naik MRT tapi kita malah naik BTS lagi..muter deh!   Akhirnya kita melewati rute yang sama tapi berbalik arah. Salah banget deh lewat rute ini.. Ya gimana ga salah, jadinya kita lewatin lagi deh segala mal itu.. Dari Siam Paragon, Central World, Isetan, Platinum... Si abie nyantol di H&M Central World nyari kemeja inceran yg diliat di H&M Siam Paragon, eeeh...di Central World ga ada dong..! Hyaaah...si abie cemberut, si istri senang karena dompet selamat. Nyahaha... Di Platinum giliran gw yang manyun karena toko2nya uda siap2 mau tutup. Huhuhu...  

Pulanglah kita menuju hotel. Sebelum ke hotel, beli dinner dulu dibungkus di restoran halal deket hotel baiyoke. Nama restorannya Koh-i-noor. Gw pesen Mutton Soup plus 2 porsi nasi putih, seharga 190 B. Tadinya gw kaget begitu tau harganya segitu, soalnya di mal harga sepiring nasi + sayur + lauk cuma 50 B. Tapi setelah liat porsinya gede jadi maklum aja, seporsi nasinya aja ngalahin banyaknya nasi padang lho! Cuman...ga lagi2 beli di resto kayak gini..mending bungkus yang di foodcourt mal aja.. Rasa juga lebih jelas, ya..emang lidah gw ga kompak aja sama mutton soup. Alhasil Quin malam itu makan BurYam instan karena ga doyan samsek sama sup arab itu. Plus roti sobek yang dibawa dari Indonesia.  

Sebelum tidur packing dulu karena besok pagi udah check out dan baru sadar udah 2 hari di Bangkok tapi belum belanja selain beli segelintir oleh-oleh. Koper-koper masih pada kosong.. Jadi cuma beresin barang yang tercecer di kamar hotel dan baju kotor. Huhuuu... Besok gw bakal foya-foyain itu Baht (yang jumlahnya ga banyak juga, hihihiiii....).  

Setelah beres packing, kembali gw ngelakuin "ritual" tempel - menempel koyo di kaki dan sekitarnya. Lumayanlah..pegelnya berkurang secara signifikan. Abisnya mau ngabur ke tempat thai massage di sebelah hotelpun kan ane tak bisa ya..  

Abistu..tedorrlah gw sambil ngimpi belanja kalap di Chatuchak.... ;p Akankah mimpi itu jadi kenyataan...?!?! Jawabannya ada di Day 3...!!!! ;))


Posted via Blogaway

Sunday, February 2, 2014

Family Trip to Bangkok

alquin
welcome svb...


Postingan basi sih...tapi gpp lah ya... mood nulisnya baru muncul sekarang..

This time, our family trip destination is to......Bangkok, Thailand!!  

Tiket pesawat dan booking hotel udah disiapin dari jauh2 hari. Tapi begitu H minus 3 hari malah masih bimbang, berangkat atau enggak ya?? Nah lho...kenapa gitu??  

Karena, demo anti pemerintah di Bangkok makin rusuh aja bo..!! Uda 50an orang luka dan ada yang tewas juga. Dikhawatirkan bisa terulang kerusuhan saat demo anti Taksin dulu. Gimana para kakeks dan neneks ga ngelarang cucu - cucu mereka gw bawa ke Bangkok?!?   Tapi sehari sebelum berangkat barulah dapet kabar baik. Rencananya gw berangkat tgl 5 Des, itu tepat hari ulang tahun raja Thailand, Bhumibhol Adulyajed. Raja sangat dihormati oleh rakyatnya. Jadi biarpun lagi gontok-gontokan sepanas itu, tetep aja pas Raja mereka ultah..mereka damai dulu, malah bekerja sama mempersiapkan acara perayaan ultahnya. Jadi pas tanggal 4 & 5 Des, mereka mencanangkan "quiet day" a.k.a ga ada demo pake emosi untuk mempersiapkan ultah Raja. Cihuuuuyyy..jadi berangkat dong kita!!! Uuh..yeaaahhh!  

Kamis, 5 Des 2013  

Off we go to Bangkok...!!! Sebelum subuh kita uda capcuss ke terminal Baranang Siang buat naik Damri Bandara. Biar masih dini hari, AlQuin uda bangun aja doong!! Dan ga rewel..malah cenderung bersemangat. Untungnya pas di bus Damri mereka tidur lagi pas perjalanan ke Soetta.  

Kita naik pesawat Tiger di terminal 3. Ini terminal baru..tapi gw lebih seneng terminal 2, lebih mewah. Yaeyalaaahhh...terminal 3 ini kan so called "budget terminal", travelator aja ga ada! Sebelum check in kita shalat subuh dulu, anak2 main di playground trus kita sarapan di bakmi GM. Pesawat take off jam 08.45 WIB. Dan nyampe di Suvarnabhumi (SVB) airport jam 11.30.  Antrian imigrasi di SVB mengular naga panjangnya. Untungnya kalo bawa anak2, atau lagi hamil atau sudah lanjut usia, antriannya beda lagi. Tetep ngantri sih tapi sebentar. Di Soetta mana ada privilege kayak beginiiii.... *hopeless*

Sebelum keluar bandara kita lunch di Magic Food. Ini foodcourt bandara tapi harganya ga bikin kantong kempes. Magic Food ini letaknya di deket eskalator lantai 1 deket exit 8. Letaknya nyempil diujung, klo ga ketemu tanya aja sama petugas.  
Disana yang halal cuma satu stall aja. Tapi dia jual berbagai macam. Dari masakan model prasmanan, nasi kuning dan gado-gado. Beware!! Klo buat anak tanya yang ga pedes yang mana ya..soalnya lauk macam sosis dan kornet aja ada cabe didalemnya lho..kuah supnya aja pedes asem. Di Magic Food juga ada thai milk tea enak dan murah, namanya Ochaya. Cup gede cuma 35 B. Pokoknya sangat menghemat banget deh makan disini.  

Setelah kenyang, kita turun lagi ke B1 untuk naik ARL. Ini kereta bandara yang menuju kota. Gw pilih yang city line karena tujuan gw ke Ratchaprarop station bayarnya 30 B. Di dalam ARL banyak warga bangkok berpakaian kuning, yang perempuan banyak yang memakai bando lucu yang berbentuk huruf Thailand. Gw sih nebaknya tulisannya, "Happy Birthday Our King" atau "Long Live The King" atau semacam itulah yaa.. *nebak sotoy*

Perjalanan cuma 30 menit ( ngelewatin 6 stasiun/6 stops). Dan sampai di Ratchaprarop hotel KC Place uda keliatan. Saking deketnya..kepleset juga uda nyampe.. Ahaha..   Sampai di hotel tepat jam 2 siang. Jadi kita langsung bisa masuk kamar. Ohya, hotel ini ketat banget dalam urusan jumlah orang per kamar. Pas check in aja resepsionisnya harus liat gw, Al & Quin. Klo misalnya melebihi peraturan ya ga boleh. Harus buka kamar satu lagi. Soalnya si hotel ini ga ada fasilitas extra bed. Tapi emang rata2 hotel di Bangkok ketat semua sih ya.. Jadi ngebandingin sama hotel di Indonesia.. Biasanya pas bokap gw dinas dan nginep di Sari Pan Pacific Thamrin, anak2-mantu-cucu2 ngikut semua. Jadi sekamar bertujuh!!! Dan ga ada larangan dari pihak hotel. Yah biarpun tidur kayak pepes, yang penting ngumpuuuuulll... Nyahahahaaaa...  

Okeh, back to KC Place. Kamar kita di lantai 3. Kamarnya luas, AlQuin aja bisa leluasa kejar2an disini. Ada AC, kulkas, tea maker, flat TV, hair dryer. Kasurnya twinbed didempetin, masih ada sofa panjang disebelah kasur. Sebenernya sih, dimasukin 3 adults juga masih bisa, tapi pengawasannya ketat banget..ga bisa "nyelundupin orang".   Setelah mandiin AlQuin, shalat dan ngelempengin badan sebentar kita pergi lagi. Exploring Bangkok dimulaiiiii....!!!  

Tujuan pertama adalah ke tempat ikon kota Bangkok yaitu Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun. How to get there : - naik ARL dari Ratchaprarop turun di Phaya Tai. - dari stasiun ARL Phaya Tai, pindah ke stasiun BTS sukhumvit line arah Bearing menuju ke Siam (2 stops) - dari stasiun BTS Siam, ganti jalur BTS yang arah Wong Wian Yau tujuan Saphan Taksin (5 stops).  

Sampe di BTS Saphan Taksin udah jam 4 sore. Kayaknya sudah terlalu sore klo mau ke temple. Apalagi menurut tweet @richardbarrow, Grand Palace ditutup karena ultah Raja. Kita skip aja deh..lagian bawa anak kicik ke temple juga rawan rewel.. May be next time deh tur wat-watan ini..   Langsung aja deh kita ke tujuan selanjutnya (menurut itin) yaitu ke Asiatique. Asiatique itu adalah sebuah mal di pinggiran sungai Chao Phraya yang baru buka sore hari. Disini ada berbagai macam toko, tempat makan, juga ada semacem Bangkok Flyer gitu deh. Asiatique ini meriah banget deh pokoknya..  

Keluar dari stasiun BTS Saphan Taksin yang ngantri naik free shuttle boat yang disediakan Asiatique uda panjang banget. Tapi walaupun antriannya panjang banget, pas shuttle boatnya dateng hampir keangkut semua. Gede juga sih boatnya. AlQuin excited banget disini. Oh ya, yang bawa stroller harus parkir di bagian belakang boat, ga boleh dibawa sampe masuk ke kursi penumpang. Kita "berlayar" kurleb 15 menit, pemandangan di sepanjang perjalanan oke banget. Dipinggiran sungai Chao Phraya kan memang berderet hotel-hotel mewah, restoran dan wat-watan. Ga berasa..uda sampe aja di Asiatique, disini banyak spot yang oke untuk foto2. Tips dari gw, klo kesini jangan kesorean..supaya pas mau foto-foto masih ada cahaya matahari. Tapi ya namapun bawa bocah, gw jadi ga bisa foto2 maksimal, soalnya memang disini banyaaaaakkk banget spot menarik. AlQuin malah lebih seneng ngeliatin air mancur atau badut yang lagi perform. Heuheuheu... *kantongin kamera*  

Karena perut uda laper, segera deh cari KFC yang jelas halal. KFC ada dideket gerbang Asiatique, klo ga salah di "soi 5". Disana uda ngantri panjang aja. Gw ikut ngantri sambil puyeng milih menu karena kebanyakan ayamnya pedes, cuma 2 jenis aja yang enggak. Gw pesen egg tart juga disini..soalnya ini menu khusus menyambut natal dan yang jelas di indonesia ga ada. Hehe... Harganya beda tipis lah sama di Indo, yang penting halal deh..!  

Habis makan waktunya mengeksplor Asiatique. Di seberang jalan depan KFC lagi ada acara menyambut ultah raja. Ada tarian dan musik daerah. Meriah deh acaranya..ampe ada kembang api segala.  

Kita jalan lagi sampe di deket loket pertunjukan Callypso ada yang jual berbagai snack dan oleh-oleh khas Thailand. Disini harganya murah-murah (bahkan lebih murah daripada Chatuchak, Big C, or Sevel..good deal banget kan..). Akhirnya gw beli Nestea Thai Milk, kripik kelapa, dendeng cumi, kripik durian dan dodol durian. Sebenernya pgn borong lbh banyak lagi tapi mengingat perjalanan akan menggunakan boat, kereta dan jalan kaki (plus gw bawa stroller) jadi gw beli yang menurut gw lebih murah beli disini.  

Setelah itu muterin asiatique sebentar, jam 8 malem kita uda ngantri shuttle boat yang menuju sathorn pier lagi. Sengaja ga mau lama2 di asiatique karena makin malam antrian naik shuttle boat akan makin panjang.  

Dari sathorn pier naik bts lagi disambung ARL ke ratchaprarop. Sampai di hotel cuma naro stroller langsung capcus ke pasar malam deket hotel baiyoke. Ga punya udel ye...padahal kaki rasanya uda ga napak lagi ;p  

Abisnya penasaran sama pasar ini..apa aja sih yang dijual?? Ternyata lengkaaap...dari fesyen murah, sepatu, sandal, aksesoris, buah, makanan, minuman.. Yang gw beli sih makanan aja..soalnya baju2 yg dijual kok kayak yang dijual di Pasar Anyar bok..! Akhirnya kami pulang setelah bungkus mataba (martabak pisang), mango sticky rice, orange freshly squeezed (segerrr bgt), dan aqua (beli di sevel).   Sampe kamar kok anak2 seger lagi.... Yassalaaam..padahal emak bapaknya uda kayak HP lobet minta dicharge. Akhirnya (terpaksa) nemenin AlQuin maen sampe jam 11.  

Gudnite Bangkok...see you tomorrow.. *tempel koyo seluruh badan*


Posted via Blogaway

Wednesday, January 29, 2014

Bismillah.... (Daftar Haji)

Alhamdulillah.....

Walaupun dengan mengorek-ngorek tabungan, akhirnya jadi juga daftar haji. Abisnya ada wacana di tahun 2014 ini untuk dapetin booking porsi musti ada dana 30 jeti... naik 5 juta dari yang sebelumnya cuma 25 jt. Ya sudahlah yaaaa.... lupakan family trip 2014 ke yang jauh - jauh. Atauuuu...ngarep dapet tiket promo "nol rupiah"!! hehe..masih tetep ngarep bisa traveling tahun ini...

Maret nanti sih insyaAllah mau pergi bareng papa, mama & adek gw plus abie & Alquin tapi ke yang deket2 aja yaitu ke Sing & Johor. Jadi klo ga dapet tiket promo untuk akhir tahun, yowiss...nikmati saja dulu yang ini.. Duitnya mending buat benerin rumah *menatap nanar genteng bocor di atas*

Okedah... kembali ke daftar haji.. Gw sempet browsing gimana cara daftar haji untuk wilayah kota Bogor. Tapi dapetnya cuma kabupaten Bogor. Sebenernya sih sebagian besar sama aja caranya...tapi ada sih persyaratan yang tergantung kebijakan tiap kemenag/depag.

So, here it is...

TATA CARA PENDAFTARAN HAJI Kota Bogor
Datang ke bank membuka rekening haji dan menabung sebesar 25  juta ( plus saldo minimal yang berbeda tiap bank), buku tabungan akan di print dan dilegalisir oleh pihak bank.
Datang ke kantor Kemenag membawa :
- rekening tabungan haji
- foto copy (fc) KTP 4 lbr
- fc KK 4 lbr
- fc Surat Pernyataan dari kelurahan diatas materai dan diketahui camat 4 lbr (asli terlampir)
- fc Akte Kelahiran atau Ijazah (SD/SMP/SMA) 4 lbr
- fc Surat Nikah 4 lbr
- fc surat keterangan sehat dari dokter puskesmas 4 lbr

selanjutnya,
1. calon haji mengisi formulir SPPH
2. melakukan pemotretan (foto) wajah 80 - 90% dan sidik jari
3. ke bank menyerahkan SPPH dari Kemenag
4. dari bank akan mendapatkan setoran awal BPIH 4 lbr
5. calon haji kembali ke Kemenag menyerahkan berkas dari bank (BPIH) dengan menyertakan foto copy 2 lbr, asli terlampir beserta persyaratan tersebut diatas.

note dari gw :
- jadi, rutenya tuh bank-kemenag-bank-kemenag.
- lokasi kemenag kota bogor tuh di mawar, jalan semeru
- bayar di kemenag sebesar 85 ribu
- untuk perempuan, pakai kerudung warna kontras karena background foto warnanya putih
- dateng pagi, jadi bisa selesai dalam sehari.. btw, klo di kab bogor kabarnya difotonya baru besoknya, jadi harus balik lagi besoknya (ga praktis amat ye...!)
- untuk kuota sekarang, ternyata antrinya uda 12 tahun aja doong... tapi insyaAllah tahun 2016 bisa lebih cepat karena kuota diperbesar.

oke deh...
Smoga bisa membantu untuk yang lagi cari info pendaftaran haji di kota bogor ya...

Thursday, June 20, 2013

Menteri Keuangan Wannabe

Bekerja dari rumah seperti gw sekarang jangan dianggap sebelah mata ya.. Emang sih pakaian pasti kalah keren sama yang kerja di kantor yang gedungnya aja berpuluh-puluh tingkat. Bayangin aja..gw mesti meng-handle dari kerjaan pokok gw sebagai apoteker belum merangkap nanny..maid..tukang kebun..supir..dan juga, menteri keuangan. Ejieee...keren yah, tapi menteri keuangan untuk keluarga kecil gw ajah.. Itu aja spaneng luar binasa. Apalagi klo (biasanya sih) gw lagi keracunan pengen beli tas ini, sepatu itu, liburan kesana.. Huuuuu... Ada yang tau ga dimana yg jual bibit pohon duit?? ;p

Klo untuk keuangan jangka panjang seperti biaya darurat, biaya sekolah anak2, biaya pensiun..alhamdulillah gw uda nyisihin tiap bulannya secara otomatis. Jadi ga bakal kelupaan. Ini lagi mikirin..perlu nambahin pos biaya travelling ga ya?? Yeuukk!! *dompet semakin tifisss*

Untuk keuangan sehari2 sih simpelnya duit yang bapake kasih diawal bulan akan gw bagi per minggu. Nah duit mingguan itu dipisah lagi..mana buat weekday, mana buat weekend. Jadi tetap terkontrol. Itu simpelnya yah...tapi prakteknya pasti lebih susah..apalagi alde uda mulai demen jajan, dulu sih gw masih rajin baking buat cemilan Al.. Sekarang ya mana sempat...??? *brb nyusuin Quinsha*

Supaya dapet pencerahan sebagai menteri keuangan (abal-abal) keluarga ini gw lagi demen banget "nongkrongin" website www.liveolive.com



Di situs ini banyak info yang bisa kita dapatkan untuk mengatur keuangan sehari-hari beserta tips dan triknya. Keren deh!

Misalnya nih.. Kita harus merapikan uang lembaran di dompet kita (diurut berdasarkan besar uangnya). Gunanya selain untuk kerapihan juga supaya kita tahu benar berapa sih jumlah uang kita di dompet. Iiiih...bener banget, klo dompet gw berantakan gw jadi ga tau berapa uang yang gw ada di dompet.. Jadi pas belanja di warung (yg ga bisa pake debit) kadang-kadang kurang duitnya. Hehe..tengsin ih!

Selain itu masih banyak lagi tips2 lain.. Misalnya kiat merencanakan biaya untuk renovasi rumah, liburan, meng-hire nanny, dll dsb.. Lengkap deh isinya..

Yah semoga dengan adanya situs liveolive ini gw jadi ga terlalu amatiran jadi Menteri Keuangan Keluarganya.. Hehehe...

Buat yang mau mampir ke situsnya..monggo loh.. Mari kita rame2 jadi mentri keuangan.. Hahaha..

Bisa di ”Like ” Facebook Fan pagenya https://www.facebook.com/MyLiveOlive | “Follow ” twitter : https://twitter.com/MyLiveOlive | “Follow ” Google+ Page : https://plus.google.com/b/109724956281090737591 | dan “ Subscribe” ke channel YouTube : http://www.youtube.com/user/MyLiveOlive

posted from Bloggeroid