Monday, June 17, 2019

Bangkok 101 : Tips & Trik

Hello..its been a while...
So, untuk menambah semangat di awal tahun yang baru ini, gw merencanakan trip bareng teman semasa kuliah dulu. Doi sih udah khatam deh travelling di segala tempat, bayangin aja..ampe udah ke Iceland!! Gokil ga tuh...
Long story short, di bulan oktober 2018 temen gw ini ngabarin kalo dia dapet promo ke Bangkok naik Thai Airways, 1,8 juta ajah.. Ya gw ga mungkin nolak lah...! Harga segitu masih lebih murah dibanding promonya maskapai sebelah yang notabene Low Cost Airlines. Ditambah dengan ijin dari suami.. Capcuss deh langsung di-issued itu tiket.
 Akhirnya tanggal 17 Januari datang juga... Bismillahirrahmanirrahiiiim.... My First Trip Abroad without abie & Alquin.
Sawadee Khap

Dan karena ini trip gw ke Bangkok yang kali kedua..sekarang mau sharing aja apa tips & trik gw selama di Bangkok. Itinerary ke Bangkok versi gw juga sudah di post ya.. Di link ini ya.. http://ploves-oh-ploves.blogspot.com/2019/06/itinerary-bangkok.html?m=1

Cari tiket murah
Setelah pastinya punya paspor, kita harus punya tiket dong supaya bisa pergi ke Bangkok. Dan kalo ngomongin tiket murah, kita harus banyak-banyak pasang radar biar tau dimana ada promo airlines dan jangan lupa banyakin doa juga. Seriously, di kasus gw kemarin aja kita udah melewatkan promo ke Bangkok PP 1,5 juta.. Trus nongol yang 1,8 juta aja kita masih galau. Sampe akhirnya si 1,8 juta ngilang, yang nongol 2,2 juta, hwaaa..mau nangis rasanya. Akhirnya temen gw tahajud dulu minta petunjuk. Hahaaa... And it works!! si 1,8 juta akhirnya ada lagi dan langsung kita booked itu tiket.
Kemarin gw pantengin di situs tiket.com sama traveloka ya.. Menurut gw kalo tujuannya masih Asia, 2 situs itu good deal kok!

Tips cari hotel
Rule of thumb nya nih : cari hotel yang dekat dengan BTS atau ARL. For your info aja nih.. kemacetan Bangkok tuh hampir sama kayak di Jakarta (bedanya di Bangkok lebih teratur karena minus angkot-angkot ngetem dan motor-motor yang seliweran ga tau peraturan lalu lintas, KZL!).
Jadi kalo hotelnya jauh dari BTS or ARL station..siap-siap aja ngeluarin kocek lebih dalam buat bayar Tuk Tuk atau taxi atau Grab. Belum proses tawar menawar sama abang TukTuk yang wasting time, belum Tuk Tuk nya yang ngebut kayak lagi ngejar maling. Atau naik taxi yang biasanya kalo tau kita turis pada ga mau pake argo. Mentok-mentoknya sih pake Grab aja klo udah pegel jalan kaki. Tapi harus rela kena macet di jalan dan ga bisa liat para cowo & cewe Thailand yang modis dan kece-kece di BTS/ARL/MRT.
Koin untuk naik ARL

Dan yang selalu jadi daerah pilihan gw untuk cari hotel adalah daerah Pratunam. Alasannya : dekat dengan ARL (geret-geret koper di jalanan ga pake lama karena tiba-tiba udah sampe ke hotel), dekat dengan Pratunam Market (pasar ini menjual barang yang sama kualitasnya dengan Platinum lhoo..harga lebih murah. Selain itu Pratunam ini ga ada tutupnya.. tengah malem ada.. Subuh-subuh pun juga ada. Asik kaan bisa belanja mulu..). Dan alasan terakhir adalah harganya masih lebih murah dari hotel-hotel di daerah Siam atau Sukhumvit. Padahal kamarnya luas, ada kasur ukuran Queen dan sofa panjang (di KC Place) atau kursi malas (di PR Place) plus ada balkonnya.
Kali ini, gw sempet tergoda nginep di hostel aja. Pikir gw kan Cuma buat numpang tidur aja.. jadi gpp lah yang sekamar bareng turis-turis lain, mumpung ga bawa anak. Sempet naksir sama Glur Hostel (deket KBRI) harga 3 malamnya 500ribu sajah, tapi kalo milih kamar private tapi shared bathroom adanya di lantai 7 (kalo ga salah). Di hostel memang biasanya lantai 1 hanya lobi dan cafe atau tempat ngumpul para tamu hostel. Diatasnya lantai 1 seterusnya biasanya kamar campur (cowo-cewe)  trus baru kamar cewe, kamar cowo..dan Private Bunk di lantai 7 deh! Dan gongnya adalah, di Glur ga ada lift doong... Terimakasih deh, bawa diri sendiri naik tangga 7 lantai aja berasa banget. Apalagi sambil ngangkat koper ke lantai 7. Coret dari list!!
Trus sempet naksir sama The Posh Phaya Thai. Gw sukanya karena hotel ini deket banget sama Phaya Thai ARL station yang berintegrasi stasiun BTS. Jadi dalam 1 stasiun bisa naik ARL dan bisa naik BTS. Mantap banget kaaan... Sayangnya harganya juga ga murah. Dengan harga yang lebih mahal 300rb kita Cuma dapet kamar private hostel, kamar mandinya bareng-bareng. Dapet free breakfast tapi kalo ga ada yang halal kan rugi bandar kita.. 
Kali pertama gw ke Bangkok, nginepnya di daerah Pratunam, namanya KC Place Hotel. Hotelnya bagus dan luas, harganya juga murah. Tapi si KC Place ini masuk ke gang. Gangnya lumayan besar sih..1 mobil cukup. Dan ga jauh-jauh amat masuknya juga. Nah..tepat di depan gang (sebelum masuk gang), ada hotel  PR Place. Gw sempet bergumam, kalo balik lagi ke Bangkok mau nginep di PR Place
Akhirnya di tahun 2019 ini gw coba booking di websitenya PR Place, karena dia ga ada di situs booking hotel macem Agoda, Booking.com, Traveloka, Hotels.com. Ternyata masih ada kamar untuk tanggal gw, ratenya 800B per malam. Plus pajak 10% dan deposit 1000B, totalnya sekitar 3600B. Pas gw dateng, ternyata rate yang tertera di front desk adalah 900B. Mayan yaaa...lebih murah!!
Buat yang mau tau gimana penampakan kamarnya.. Gw udah buat video room tour gitu di Youtube channel gw,  silakan di cek... Ini linknya https://youtu.be/UooJ7un5o9c

Persiapan sebelum berangkat 
Saat mendekati hari H jangan lupa untuk check in dan pilih kursi. Untuk yang muslim dan naik airlines yang full board, jangan lupa request Moslem Meal biar kita lebih menikmati makanannya (ga was was atau malah ga bisa dimakan).
Moslem Meal Thai Airways

Dan yang paling penting, bawa dokumen yang sekiranya dibutuhkan di imigrasi. Utamanya bawa paspor ya.. Paspornya difoto dulu di HP antisipasi paspornya nyelip, ilang atau dicuri (amit-amit!!). Buat yang baru banget bikin paspor dan paspornya masih kosong harus siap untuk ditanya-tanya oleh pihak imigrasi. Kasus gw adalah gw baru aja ganti paspor karena yang lama sudah expired. Gw ga ditanya yang aneh2sih cuma diminta memperlihatkan paspor lama. Gw juga ditanya mau berapa hari di Bangkok dan diminta menunjukkan tiket pulang.
Dokumen yang gw bawa kemarin  : paspor baru dan lama (yang sudah expired), ktp, kartu Keluarga (dlm bentuk scan) dan (booking confirmation) tiket pulang.   

Pake alas kaki yang nyaman
Sebenernya ga Cuma ke Bangkok tapi kalo kita lagi traveling pake alas kaki yang nyaman is a must! Karena kita bakal jalan kaki sejauh apaan tau, pake sandal jepit bagi sebagian orang (kayak gw) diantara jari kaki aja bisa ledes.  Jadi mending pake sepatu bersol tebal dan empuk, running shoes atau sandal yang nyaman.
Soalnya gw banyak ngeliat turis-turis kakinya pada varises dan pernah liat juga yang sepanjang betisnya ditempel koyo segede betisnya itu.
Gw sendiri setiap abis jalan kaki, malamnya dioles Counterpain dan kaki dikeatasin. Saat tidur juga posisi kaki jangan sejajar dengan kepala, tapi harusnya sedikit diatas kepala. Kalo ada waktu bisa berendam kaki dulu dengan air hangat dan garam di bath tub. Makanya jangan lupa bawa garam. 
 Kenapa persoalan alas kaki ini sangat penting?!? Karena....gw jalan kaki di bangkok aja rata-rata per harinya bisa 18.000 langkah sehari.. SO, yes its very very GEMPORRR. See how a comfortable shoes  its more than important...?

Nginep di Airport
Banyak yang ga tau kalo di trip kali ini tuh setelah naik pesawat full board (bukan low cost) dan landing di airport terbaiknya Thailand, malam pertama kita tidurnya di Suvarnabhumi dong. Dan biar lebih jelas, gw tidurnya di mushola bukan di hotel bandara. Hahahaa...
Kok bisa...?!? Ya karena pesawat kita sampai Suvarnabhumi itu jam 22.30 malam. Keluar imigrasi dan ambil bagasi kita perkirakan udah jam 23.30. ARL masih ada sih sampai jam 24.00 tapi kan serem aja gitu di negeri orang dua perempuan masih dijalanan tengah malam. Akhirnya the best decision is to stay at the airport. Tepatnya kita tidur di mushola lantai 3. 
pas kami datang, di area perempuan belum ada orang. Tapi di area pria sudah ada beberapa orang, malah ada yang lagi ngaji. Akhirnya kita buka lapak tidur di satu sudut mushola. Sempat cuci muka dan sikat gigi supaya tidur lebih nyenyak. Pas kebangun jam 2 pagi, sudah banyak perempuan lain yang tidur disini. Kebanyakan malah yang solo traveling. 
Salut deh sama Thailand, biarpun negara yang muslimnya minoritas. Tapi mereka membangun mushola nya bukan yang asal ada, malah nyaman banget  untuk beribadah. Yang lebih salutnya lagi, ga ada petugas yang datang untuk mengusir orang yang tidur di mushola. Di bandara KL kabarnya ga boleh tidur di musholanya. Subhanallah.... semoga tetap begini ya Thailand! God Bless You!! 

Kita juga dapet fasilitas free wifi ya di Suvarnabhume (SVB) cara dapetinnya juga gampang banget....

Kayak gini nih free wifi di SVB
Cuma tinggal masukin no paspor aja


Makanan halal
Cari makanan di Thailand itu gampang-gampang susah. Gampangnya karena setiap foodcourt di mal pasti ada stall yang jual makanan halal (walaupun Cuma 1 stall, hihi..).  Susahnya karena makanan yang halal ya itu-itu aja. Ga jauh  dari nasi briyani, kebab atau nasi uduk. Makanan yang gw pengen banget makan di negara asalnya kayak Pad Thai, Tom Yum, Som Tam dkk, semuanya biasanya ga berlogo halal. Sedih akutuuuu....
PadThai di Chatucak

Beware sama makanan-makanan di Sevel ya.. Gw pengen banget roti mozarella nya ternyata ga ada yang label halal. Gw ga sempet liat paket nasinya Sevel itu halal atau tidak. Yang jelas di Pratunam ada warung nasi yang lagi goreng telor ceplok aja kok kayaknya haruuuum banget. Apa daya...logo halal tidak terlihat disitu.
Berbagai makanan di Icon Siam

Ini makanan halal yang gw makan di Bangkok kemarin ya....:
Foodcourt Siam Paragon, Food Hall Stall no. 16, Nasi Briyani
Saman Halal Restaurant (seberang PR Place) ( belum sempet nyobain, males nyebrang pake jembatan penyeberangannya bok! #indonesiabanget
Foodcourt Terminal 21, Pier 21, Nasi Ayam + Sop Ayam
Pedagang kaki lima di jalan menuju Grand Palace, gorengan Seafood
Foodcourt Icon Siam, Sook Siam, Mie Getong Ayam
Chactuchak Market, Saman Islam, Pad Thai & Sapo Tofu
Food Bazaar depan Central World, Pad Thai & Nasi Goreng, Somtam
MBK, Yana Restaurant, Thai food (ga sempet, keburu tutup)
Airport Suvarnabhumi, Magic Food, aneka nasi
Foodcourt Platinum, lantai 5, nasi briyani & nasi uduk
Jajanan : Mango Sticky Rice, Naked Coconut (ini unik, dan enak banget!!), Thai tea 100% original from Thai people, aneka jus yang aneh-aneh (kiwi, markisa, pomegranat), jajan buah-buahan yang juicy dan manis-manis semua ituuh..

Naked Coconut

Naked Coconut sluuurrppp...!!
Segerrr

Mango Sticky Rice


 
Yang di Chatuchak & di Food bazaar depan Central World malah pengunjungnya banyak bule-bule. Berarti emang enak rasanya sampai mereka memilih makan disitu. Karena sepengamatan gw, resto halal harganya bisa 3x lipat lebih mahal daripada resto yang menjual menu pork dan teman-temannya itu. 

Beli simcard
Sim card itu perlu banget saat kita traveling. Antisipasi kalo nyasar, buat cari info dimana resto halal, dimana mushola terdekat, cari rute MRT/BTS/ARL, bisa tetap bisa ngehubungin keluarga/anak/suami/pacar/gebetan/mantan #loh
Dan yang terpenting masih bisa posting story di instagram.. Hahahaa...
Dan kemarin itu gw beli simcard di Klook, dapet Unlimited selama 8 hari dan harganya dong...Cuma 60ribu kurang sedikit. Murah banget kaaan.... Dan untuk membuat semakin murah, gw Cuma beli satu dan numpang tethering aja sepanjang hari. Jadi satu orang bisa keep online selama 8 hari Cuma 30 ribu aja. Okesip #turisirit 
SimCard Bangkok Paket Hemat untuk Turis

Belanja di Siam
Seneng banget nih kalo ada 4 bahkan 5 mal ada dalam 1 area. jadi...di Siam ada beberapa mal, yaitu Siam Paragon (paling gede), Siam Center, Siam Square One, Siam Discovery dan MBK. Dan mal Siam itu langsung terhubung sama BTS Siam. Dan percayalah, 1 hari dari jam 10 pagi itu ga cukup buat tawaf ngiterin mal-mal di Siam. Kalo untuk belanja branded memang harganya beda tipis sama di Indonesia. Jadi daripada ngeberatin koper mending skip aja deh klo harganya lagi ga pas diskon atau promo.
Ceritanya, gw kepagian sampe Siam, jam 9 pagi bok! pegawai  pegawai tokonya aja baru pada dateng. Hahah.. jadilah kita masuk Watsons Siam numpang ngadem, ga taunya di Watsons sini banyak yang lagi diskon. Gw aja sampe abis 500 Baht sendiri disini. Hadeeh.. Dan pas kita ceki-ceki Watsons yang lain..promonya beda-beda ternyata. Yang paling nampol ya di Watsons Siam.
Di Siam Paragon juga ada Madame Tussauds & Ocean World, tapi kita ga tertarik kesana. Selain karena udah tersita waktu di Line Village, juga karena udah mau balik ke hotel buat check in.
Pokoknya kalo niatnya Cuma window shopping dan nongkrong aja.. Di Siam masih oke kok! Mereka punya air mancur dan tempat duduk yang menghadap ke jalanan dan lintasan BTS. Cucok laaah buat leyeh-leyeh saat kaki udah berasa mau copot setelah pegel jalan di skyline dan ngiterin mal. 
Gw ke Siam Cuma buat belanja make up, belanja oleh-oleh dan ke Line Village. Next time mau tambahin ke Yana Restaurant di MBK buat makan-makan halal.

Line Village
Ini niiih tujuan pertama kita setelah keluar dari bandara Suvarnabhumi. Jadi LINE Village ini merupakan digital themepark satu-satunya di dunia, konon katanya.... pengguna LINE di Bangkok paling banyak makanya dibangunlah disini, harganya pun lumayan yaaa....400 ribu!!
Pas gw iseng ngecek Klook, ternyata Line ini lagi promo buy 1 get 1 doong!! langsung gercep  deh kita eksekusi sebelum promo berakhir. Dan ga nyesel dong udah ke Line Village iniiii... Lucuk-lucuk banget tempatnya. Ada beberapa yang biasa aja sih.. Tapi ada beberapa ruangan yang so kiyuuuutt..!!! Paling favorit adalah ruangan tanpa Line Character tapi banyak lampu panjang-panjang gitu. Trus ada lagi ruangan yang penuh sama LCD dan kaca, dimana semua Line character ada disitu, mereka nari-nari lucu disitu.. Ada lagi tempatnya gelap dan dipenuhi tirai..disitu kita bisa main petak umpet sama karakter Line, soalnya karakter Line nya muncul lewat proyektor . Iiiih...lucuuuu... #maapgatahan
Udah gitu, mas dan mbak Line Village juga sigap banget kalo kita butuh pertolongan buat motoin. Dan mereka biasanya sekali dimintain tolong, ngejepretnya banyak gaya. Jadi klo ada yang failed, masih ada foto-foto yang lain dengan angle yang berbeda-beda. Tau aja yah masnyah dan mbaknyah...
Untuk pembahasan Line Village akan di post terpisah yaaa... 
Line Village yang unyu maksimal

Area terakhir disediain tembok untuk kita corat-coret sesuatu kayak I was here..!! (jadi inget jaman SMP-SMA dulu yaa..hehe). Jadi, jangan lupa  untuk bawa spidol klo ke LINE Village. Niat abis ya mau corat-coret... Wkwkwk
Tembok "i was here" 😁

Jalan kaki dari Pratunam ke Siam
Kalo kalian stay di hotel daerah Pratunam atau lagi ada di Platinum mau ke kawasan Siam.. sekarang ada skyline yang berujung di Siam. Skyline ini adalah trotoar untuk pejalan kaki tapi adanya diatas jalan. Jadi jalan kaki di Bangkok tuh enak, ga kepanasan, ga keujanan, bisa sambil liat pemandangan jalanan Bangkok dari atas skyline tanpa khawatir diserempet angkot atau motor. hahaha... 
Jadi dari Platinum kalian bisa naik ke Skyline sambil menyusuri Jalan Ratchathewi, udah gitu kalo ke kiri kalian bisa ngelewatin Big C Supercenter, atau kalau mau lurus dan turun tangga bisa ke Central World. Kalau mau nerus dari Big C bisa lanjut masuk Gaysorn Plaza, nanti keluar mal itu bisa liat Erawan Shrine dari atas. Nanti setelah ketemu BTS Siam bisa lanjut kalo kalian mau naik BTS, atau kalau mau masuk malnya bisa turun tangga dan jalan dikit udah sampe ke Line Village or mal Siam Square One.  Jalan kakinya lumayan sih...sekitar 10-15 menit. Tapi daripada kena macet atau naik Tuk Tuk, bisa dicoba jalan kaki via Skyline. 
Bisa juga ga pake skyline, tapi musti jalan ke belakang Central World atau nembus mal Central World lewat Isetan.

Make Up Bangkok
Sebagai pereu sejati... Sebelum ke Bangkok, gw sempet-sempetin untuk cari tau make up & skin care Bangkok yang bagus dan terjangkau itu apa aja. Dari review para beauty vlogger sih mereka merekomendasikan merk Mystine dan Scentio. Ada juga Ho Yeon BB Cushion yang dikasih jempol sama vlogger ngehits Rachel Goddard. Langsung deh gw buat list apa aja yang mau gw beli disana.
Di Bangkok punya Sephora ala Bangkok namanya EveAndBoy. Cabangnya banyak dan ada dimana-mana. Banyak yang merekomendasikan kesitu. Tapi kemarin diskon dan promonya lagi ga cihuyy... jadi kesana Cuma liat-liat aja. Kebetulan EveAndBoy yang gede tuh ada di bawahnya Line Village di Siam Square One.
Selain EveAndBoy ada banyak banget toko make up dan skin care yang lucu-lucu. Beauty Buffet, Beautrium, Beauty Cottage, Boots dll.. Gw ga sempet ke Beautrium nih karena mal nya udah keburu tutup. hehe..
Memang kemarin gw masukin semua toko make up dan ternyata.... toko yang kecil-kecil malah nawarin good deal. Misalnya nih gw ke kios Beauty Buffet yang di dalam stasiun BTS, disini lho satu-satunya yang penawaran Buy 1 Get 1 nya paling variatif. Akhirnya gw kalap deh tuh, bungkus Scentio dari facial foam, scrub sampe lotionnya. karena cek di Beauty Buffet cabang lain palingan yang Buy 1 Get 1 nya Cuma lotionnya aja, atau scrub nya aja.. Pokonya yang mepet pintu masuk BTS Siam itu yang paling nampol deh..padahal tokonya kecil banget. Akhirnya tiap kita lewat BTS Siam pasti menghindari ngelewatin Beauty Buffet yang ini, bukannya apa-apa tapi supaya menjaga kita tetap punya Baht untuk beberapa hari kedepan. Hahahaa..
Scentio beli di Beauty Buffet

Ada lagi toko namanya Sher, sebenarnya bukan toko make up melainkan gift shop atau oleh-oleh gitu. Letaknya ada di Siam Square One dan ga rame juga tokonya. Tapi jangan salah, ternyata disini yang jual Mystine paling murah. Bedanya Cuma 40 baht sih..tapi kan lumayan buat nambahin jajan Mango Sticky Rice.. Hihihi.. Disini selain make up, ada obat-obatan asli Thailand yang suka dijadiin oleh-oleh. Dari obat batuk sampe obat oles ada.. Lengkap! Pelayannya pun ada yang bisa bahasa Indonesia.
Pokonya dont underrated small shops deh..  


  
Wisata Wat
Nah ini nih.... yang pas ke Bangkok tahun 2013 gw skip karena bawa anak-anak. Sekarang niat banget pengen masukin Wat Arun, Wat Pho dan Grand Palace. Perjalanan kesini ga gampang lho.. Harus ngantri naik boat bisa sampe 2x kalo ke Wat Pho & Grand Palace karena harus nyebrang dermaga.  
Tujuan pertama kita ke Wat Arun, dan gw kagum banget sama kecantikan Wat Arun ini. Karena kalo candi kan biasanya dari batu-batuan gitu kan..nah kalo ini kita bisa silau karena Wat Arun ini dari keramik. Cancik banjeet.. 
Wat Arun

Tujuan selanjutnya kita ke Wat Pho, harus nyebrang dulu pake boat Cuma 4 baht sih..tapi ngantrinya mengular naga panjangnya. Belum sampe Wat Pho kita udah laper dan haus, makanya melipir dulu buat beli buah dan coconut ice cream. Haduuuu...seger banget panas-panas begini makan yang manis dan dingin. Tapi karena udah kelamaan foto-foto di Wat Arun, gw dan temen gw memutuskan ga masuk Wat Pho & Grand Palace karena kita udah cape dan....harga tiketnya muahall.. Hahaha...
Gorengan Seafood beli di depan Grand Palace
Gede dan Enak! 

Soalnya kaki ini udah mau copot, jadi hasrat foto-foto di 2 tempat itu hilang sudah... Kita malah ngadem lagi di halaman Grand palace buat makan gorengan seafood Bangkok yang enak banget. Padahal gorengan udangnya harganya 50 Baht, alias 1 tusuknya 22.500 rupiah saja.. itu bisa dapet Baso Titoti semangkok beb... Huhuhu... untung enakk!    

Riverside Mal in Bangkok
Dulu pertama kali ke Bangkok Cuma tau mal Asiatique yang ada di pinggiran sungai  Chao Phraya.  Ternyata sekarang udah banyak ya.. Ada The Maharaj, Lhong 1919, Robinson, Asiatique, dan yang paling baru dan paling gede adalah......Icon Siam.
Icon Siam ini bisa ditempuh dengan jalan darat dan air. Mereka punya shuttle boat yang jemput dan antar pengunjung mal dari Sathorn Pier ke Icon Siam. Lumayan ngantri sih buat naik free shuttle boat ini tapi boat dateng setiap 10 menit sekali sih. Dan begitu sampe Icon Siam, bangunannya megah banget, tenants yang ada juga branded semua...  Sayang banget karena kita kesana pas water show ga ada. Akhirnya kita Cuma makan di foodcourtnya, namanya Sook Siam. Makanannya beragam banget dari makanan berat, minuman, buah-buahan sampai kue-kue khas Thailand ada semua disini. Disini Cuma sebentar karena udah terlanjur kuciwa karena water show ga ada. Kita cuss ke Asiatique deh..
Mal baru di Bangkok
                       
Kalau mau ke Asiatique secara gratisan,  dari Icon Siam kita harus balik lagi ke Central Pier pake free shuttlenya Icon Siam untuk pindah ke free shuttle nya Asiatique. 



Pratunam VS Platinum
Okee,,,yang satu semacam pasar kaget di jalanan, satunya mal macem ITC klo di Indonesia. Tapi seru juga muterin Pratunam, memang jualannya fashion semua siih.. Tapi karena lokasinya yang deket hotel, kualitas yang sama dengan Platinum dan harga juga malah ada yang lebih murah, makanya disini banyak didatengin  juga sama orang lokal atau turis yang niat mau belanja buat didagangin lagi.
Klo Platinum, ga Cuma jual baju..ada tas, sepatu, aksesoris dan foodcourt. Gw beli anting silver buat Quin dan setelah dipake memang kualitasnya bagus, ga gampang menghitam. Disini juga jual kosmetik, gw Cuma nemu yang jual Chu BB Cushion Ho Yeon Cosmetics disini. Fyi, Platinum ini udah tutup jam 7 malam, tapi di pelataran mal malah ada pasar kaget. Barang  dagangannya juga mirip2 sama yang dijual di dalem mal. Jadi buat yang punya planning belanja di Platinum, jangan kesorean ya datengnya...
Ohya satu lagi, beware ya guyss..harga yang tertera di Pratunam maupun Platinum biasanya adalah harga grosir/wholesale. Makanya harus jelas pas nanya harga kita bilang "i just want to buy one piece".

Salah satu pojok Pasar Pratunam


Chatucak in the Weekend
Namanya juga Weekend Market, jadi adanya Cuma di Jumat malam sampe Minggu. Hari sabtu dan minggu baru buka jam 10. Tiap ke Bangkok harus kesini, karena seru banget tempatnya. Tips gw untuk ke Chatuchak :
Naik MRT dan turun di Kamphaeng Phet, jangan terkecoh untuk turun di Chatuchak Park karena jalannya lebih jauh le lokasi pasarnya.
Pake baju yang nyaman dan sedia topi ya.. Karena bakalan panassss banget disana
Kalo yang belanja banyak boleh banget untuk bawa troli atau koper. Kalo yang belanjanya ga gahar banget, lebih baik bawa plastik belanja yang gede.
Download dulu map Chatuchak, karena pasar ini kan gede banget yaa..ada ribuan kios!! jadi daripada get lost dan yang dicari ga ketemu bisa liat petunjuk di map dulu, barang inceran kamu ada di Soi yang mana.
Ada satu restoran halal yang rame dan enak, namanya Saman Islam letaknya deket Clock Tower.  Awas ya..porsinya bisa buat 2-3 orang, harganya juga mayan mehong yaa.. Yang penting halal lah yaa... Disini jual makanan khas Thailand. Enak  enak semuaa...
Baso Thailand & Es Rosella

Jajanan di Chatuchak juga enak-enak.. Anti lapar deh!
 
Beli oleh-oleh di Siam Paragon, Tao Kae Noi  not halal
Pengalaman gw beli oleh-oleh makanan yang beragam dan harga murah. Silahkan deh ke Gourmet Market di Siam Paragon. Di supermarket ini harganya masih lebih murah di banding Big C Super Center (lagian BigC itu rame banget sama orang Thai yang lagi belanja bulanan. Gw ga sanggup deh ngantrinya.
untuk oleh-oleh baju dan celana, gw beli di pinggir jalan yang menuju PR Place (seberang Platinum) disini bisa ditawar dan kualitas juga sama. 
Oleh-oleh yang gw bawa kemarin : kacang bangkok aneka rasa, cumi kering, thai milk tea, crispy nori (tapi bukan tae koi noi ya..., soalnya belum ada logo halalnya klo disini), kaos thailand, celana batik gajah khas Thai   

Okay.. may be thats it all that i wanna share from my previous vacation. See you in another holidayyy.... Hope it helps!



Itinerary Bangkok

Berikut ini contoh itinerary Bangkok yaaah... Semoga membantu untuk merencanakan perjalanan ke Bangkok... 



Wednesday, October 25, 2017

Penyakit Itu Bernama...... HSP

Kejadiannya baru aja sebulan kemarin. Berawal dari Q, anak cewe gw, yang mengeluh sakit tenggorokan. Ndilalahnya... Temen kantor gw ada yang lagi kena gondongan. Jadi parno nih Q kena virus yg gw bawa dari kantor 😁 mana anak kecil kena gondongan kan pastinya rewel dan susah makan kan jadinya... Buat jaga2 akhirnya gw minumin obat radang aja plus imun booster. 

Sekitar semingguan akhirnya Q ga mengeluh sakit tenggorokan lagi. Ga ada pembengkakan juga di kelenjar tiroidnya. (karena gw cek terus tiap hari, ampe anaknya bingung kenapa emaknya jadi hobi mandangin mukanya Q 😊😅). Tapi muncul kayak bintik merah melebar di pergelangan kedua kaki. Bentuknya beda banget sama bintik digigit nyamuk. Hajuuuuh... Apalagi ini..?!?! 😰



Besok paginya Q masih bisa main diluar rumah, lari2an, petakilan.. Tapi pas dzuhur gw lihat cara jalannya udah beda. Q kayak menyeret salah satu kakinya kalo lg jalan. Pas gw tanya, katanya kakinya sakit klo dipake jalan. Duh!!! 😧 Okayy...saat itu di pikiran langsung melintas kata2, "There's something wrong with her".

Setelah anaknya bangun tidur sore kita langsung angkut ke rumah sakit. Dan setelah diperiksa oleh dokter spesialis anak dengan keluhan tanpa demam, bintik merah melebar dan kaki sakit klo dipake jalan. Q didiagnosa viral infection. Obatnya diresepin racikan triamcinolon-sanmol dan methisoprinol. 

Paginya Q uda bisa jalan lagi.. Tapi saat menjelang sore mulai lagi sakitnya berasa. Jadi tiap menjelang maghrib Q tidur-tiduran di sofa bed aja tuh didepan tv kalo mau pipis minta digendong.  Hari ketiga malah nambah parah.. Sakitnya ampe ke tangan dan badan. Jadi kalo mau pipis, jalan sendiri ga bisa, digendong ngeluh sakit, plus tangannya ga mau kesenggol. Ditambah kali ini dia demam. Bercak merah di kakinya pun tambah melebar dan makin banyak. Trus, aku kudu piye..?!? 


Akhirnya dengan bantuan adik ipar dan bapak mertua, gw bawa Q ke rumah sakit lagi. Sekarang udah prepare kalo kalo Q bakal diopname ampe bawa tas isinya baju ganti. 
Soalnya Q juga udah kesakitan banget. 

Kali ini diperiksa oleh dokter yang berbeda. Setelah lihat bercak merah di kaki Q dan keluhan sakit kalo dipake jalannya, dokter langsung mendiagnosa penyakit HSP (Henoch Schonlein Purpura). Penyakit yang jarang terjadi namun biasanya memang terjadi pada anak-anak. 

Penyakit ini biasanya menyerang saat musim pancaroba, dimana imun tubuh anak saat itu sedang drop. Gejala yang khas banget itu adalah bercak merah melebar yang menyebar dari pantat sampai ke kaki diiringi nyeri otot dan linu. 

Q pun akhirnya diresepkan Metil Prednisolon 4 x 8 mg selama 1 minggu. Yang jadi PR adalah... Ini obat terkenal pahit bahkan yang minum orang dewasa sekalipun. Obat inipun ga ada yang dalam bentuk syrup. Hanya dalam bentuk tablet salut gula. Yang mana Q belum bisa nelen tablet juga kan.. Akhirnya terpaksa dibuat puyer dengan konsekuensi salut gulanya jadi hancur. 
Sebenernya hati mencelos sih liat anak sendiri harus rutin minum obat golongan steroid. Apalagi ini kalo gw yg minum puyer itu juga ga nahan sama pahitnya. Tapi bismillah aja deh... Memang pengobatannya harus begini.. 
Baru hari ketiga minum obat itu aja uda keliatan banget perbedaannya. Q uda ga berasa linu - linu lagi. Dan pas seminggu setelah minum obat, bercak merah di kakinya uda mulai samar - samar.. Alhamdulillaaaaah...  


Tapi tetep rutin kontrol tiap minggu untuk penurunan dosis metil prednisolonnya. Dari yang 4x sehari selama seminggu jadi 3x sehari selama 2 minggu. Setelah itu 2x sehari selama 3 hari, 1x sehari selama 3 hari. Dan akhirnya bisa lepas terapi steroid juga. Alhamdulillah..... 

Selama konsumsi metil prednisolon tuh Q jadi banyak makan dan banyak pipis. Pipi dan badan Q jadi berisi dan makin ngegemesinnnn... Bangunnya jadi lebih pagi karena mau... Pipis!! Hihihiii.. Suatu saat malah karena kelupaan pipis sebelum tidur. Jadi aja kejadian ngompol di kasur terulang lagi. Tak apeu laaah... Asal jgn keseringan aja.. Hehehee..

Setelah lepas dari steroid, dokternya Q wanti wanti supaya Q dijaga kondisinya jangan sampai drop dan kecapean. Apalagi saat musim pancaroba kayak gini. 

Tetiba jadi inget pas bayi Q pernah juga bercak merah gini tapi di seluruh badan terutama di muka. Itu karena Roseola.. Dan waktu itu gw memilih untuk ga ke dokter karena obatnya juga ga ada. Palingan paracetamol aja kalo anaknya demam. Duuh.. Q jodoh amat yah sama bercak - bercak merah.. Hihihiii... Virus.. Bakteri... Hussh.. Hush.. Sanaaaah.... *gaya Syahrini*


Friday, April 21, 2017

Jogja Trip Day 1



Alooohaa..uda lama banget ga ngeblog dan kangen beratsss... Okay let’s do this!

Kali ini Jogja jadi tempat yang kita pilih untuk menghabiskan longwiken ini. Salahkan tanggal merah berderet dan longwiken yang bertebaran di bulan April ini, huuuu...menggoda iman. Sayang banget kalo dilewatkan begitu saja #kemudiantongpes.
 Denger kata Jogja aja uda kebayang jauhnya..ini si Abie punya ide gila karena mau nyetir sendiri. Tadinya sih gw ga setuju, tapi karena abie meyakinkan kalo temen2nya yang anak Jakarta aja pada nyetir sendiri ke Jogja. Okelaaaahhh...gw pun setuju, apalagi pas ngebayangin bisa makan bakpia Kurnia Sari paporit gw. Haduuuuh...saya YES deh..! hahaa...

Kita berangkat dari rumah jam setengah 4 subuh di hari kamis (H minus 1 sebelum tanggal merah berderet). Sounds so niat banget ya...! Yaiyalaaah... demi menghindari kemacetan di hari kerja. Apalagi jalanan di bogor ada yang dibangun gede2an.. Matahari baru keluar seciprit aja uda macet mengular aja jalanan.
Kita sampe di tol Cipali jam 7 pagi.. emang ga lancar2 banget sih..tapi ga macet bgt juga. Mandiin anak2 dulu di SPBU  Tegal yang dapet penghargaan MURI karena punya 60an kamar mandi dan fasilitas2 lainnya, kayak pijet, bed untuk tidur yang disewakan, foodcourt, playground (yang isinya ayunan doang), ampe kolam renang juga ada!!
Nah...dodolnya gw n abie nih, pas uda sampe Tegal baru sibuk tanya sana-sini dan browsing rute ke Jogja. Soalnya gw baru sadar klo tol Semarang – Jogja itu belum jadi..!! Yassalaaaam....bodohnya akoh.. Mentang2 perjalanan domestik jadi ga pake browsing2 sebelumnya, coba pas liburan di Bangkok or SG..itu gw ampe jereng liatin peta MRT dan rute bus nya... Zzz..   Dodol #1.
Akhirnya setelah meneror bokap gw di telpon, kita putuskan untuk lewat Sukorejo-Temanggung lalu magelang dan sampe Jogja. Ternyata bokap juga abis ditelponin mulu sama adek gw, karena pas bgt hari itu juga istrinya yang lagi hamil tua ketubannya pecah dan lagi direncanakan untuk operasi caesar. Halaaaaah...betapa peningnya bokap gw, nyokap juga telpon berkali-kali nanya operasi caesar itu gimana (karena ini pengalaman kami sekeluarga yang selalu melahirkan secara normal). Ternyata jalanan Sukorejo-Secang ini nanjak dan meliuk-liuk yang menyebabkan Al mual. Padahal dia abis makan nasi ayam goreng banyak..plus dia pinter banget makanin lalapannya. Al makan kacang panjang mentah uda kayak Bugs Bunny makan wortel. Entah kenapa lalapan di tempat makan Sukorejo ini enak banget..seger dan renyah pas digigit. Pantesan AL suka.... Untungnya karena gw uda sediain space di bagasi mobil untuk Alquin rebahan, jadi di bagasi gw sidain space untuk gelar bedcover biar Alquin bisa tidur secara proper. Jadinya Al ga jadi muntah deh..
Akhirnya kita sampe di Jogja jam 6 sore..pas banget maghrib. Kita langsung menuju ke Malioboro karena malem ini kita nginep di hotel sekitaran situ. Saking deketnya jalan hotel dari awal jalan Malioboro, ampe kelewat dong jalan hotelnya. Mau ga mau akhirnya kita (terpaksa) muterin jalanan Jogja yang muacet itu sekali lagi. Kali ini begitu masuk Malioboro kita langsung pelan-pelan nyari jalan Sosrowijayan. Ternyata itu jalan/gang pertama dari saat masuk Malioboro.. Dodol #2.

Kita menginap di hotel Grage lumayan lah dapet rate 400ratus ribu kurang dari Agoda. Segitu uda dapet insider deal...lumayanlah! hotelnya cukup bagus bangunannya, yang utama adalah hotel itu punya lift!! #penting. Karena bawa anak kecil..gw skip deh hotel2 yang bernuansa etnik, yang banyak patung dan lukisan. Parkiran hotelnya juga luasss...jadi ga susah parkirnya. Di sepanjang jalan juga rame sama angkringan dan kios tour wisata.

Habis mandi sore dan shalat maghrib, kita mulai jalan lagi menyusuri Malioboro. Kita tergoda untuk mencicipi angkringan di depan hotel yang rame. Gw mah ga tertarik karena uda ngincer makanan yang lain, hehehe... (dan Quin milih makan pake ceker doong..haduh..hahaaa). Selesai makan mulai deh explore Malioboro. Kalo malem gitu ga enak ya menurut gw..udaranya pengap, sesak dan apek..  Kita jalan sampe ketemu angkringan SBTB inceran gw. Gw pesen burung dara goreng plus nasi dan sambel bawangnya, harganya ditotal 49rb. Ternyata rasa burungnya manisss... (nilai minus buat gw yang pecinta makanan gurih) dan sambel bawangnya B alias biasa aja, hampir mirip sambelnya Bebek Kaleyo. Pedes siiih tapi masih enakan sambel bawang merk Uleg (Finna).
Sampe hotel, Alquin nge-wifi.. Abie nyentuh bantal langsung tidur.. dan gw, melahap itu burung goreng.. Sendirian!! Jam 11 malam!! Sungguh #dietbubarjalan


Okay.. lanjut ke Day 2 yah.. Gudeg Yu Djum – Mirota/Hamzah Batik.. Raminten.. Taman Pintar..Mutiara cosmetics..  il Tempo Gelato.. Hotel Eclipse.. Sate klathak Pak Bari.. Alun –Alun Kidul..

Tuesday, April 15, 2014

"Unforgettable" Sing - Johor Trip, Day 1

Nunggu stroller ga keluar2 dari conveyor
Arrived at Changi

Pagi itu, kita bertujuh (gw, abie, Al, Quin, bokap, nyokap & adek gw) uda kumpul di terminal 3 Soetta. Pesawat yang harusnya take off jam 9 pas, ngaret 20 menit. Akhirnya, nyampe Changi pun jam 11.45 waktu Singapura. Yang mana, waktunya mepet banget karena kita ngejar bus yang ke Johor jam 12.15. Mefeeetttt deh waktunya..  

Jadilah pas landing, kita meminimalisasi foto2 (ya teteplah foto biar cuma dikit2, hehe..). Nyampe di bagian imigrasipun ngambil dulu kertas imigrasi karena kita kan mau keluar Singapur dulu (ke Johor) trus besoknya masuk Singapur lagi. Jadi isi2 kertas imigrasinya bisa nyantai ditulis di hotel Johor.

Selesai urusan imigrasi kita berjalan kearah kiri sampai keluar hall, dilanjut dengan jalan mengikuti penunjuk arah yang bertuliskan "Coach". Setelah sampai di area Coach, kita cari Bay no 9, tempat bus yang akan membawa kami ke Johor berada. Tapi karena jam juga sudah menunjukkan pukul 12.20, seperti dugaan gw..kami ketinggalan bus. Ihiks!!!

Di situs resmi Transtar (nama bus yang akan kami naiki) jadwal selanjutnya adalah jam 13.15, tapi ternyata di jadwal yang ditempel di donding Bay 9, jadwal selanjutnya adalah jam 14.15. Huaaah...lama juga ya kalo musti nunggu 2 jam.. Akhirnya daripada pusing, kami duduk lagi di dalam hall, dan karena lapar..makan nasi bungkus yang sudah bekel dari Indonesia. Lauknya sate Martawi, bawaannya adek gue yang sekarang kerjanya on field di Cilacap. Enaaaakkkk....! Hehehe...  

Setelah makan, abie ngajak jalan Quin liat2 di Coach siapa tau ada bus yang jam 13.15. Eeeh...ternyata ada doong..! Gw sampe harus ngegedor pintu toilet karena nyokap gw lagi di toilet dan parahnya Al lagi pup. Untung aja busnya brenti agak lama karena supirnya mau makan dulu.   8 Setelah kita ber-7 duduk di bus dan supirnya dateng, kita serahin print-an e-ticket yang udah gw print dari websitenya Changi. Jadi karena gw naik Tiger, maka gw dapet free Shuttle bus dari Changi ke Johor. Asik ga tuh..! Supirnya selain minta print-an e-ticket juga minta boarding pass kita, dan beneran gratis sampe Johor. Padahal bus ini sebenernya dipungut biaya sgd 7 per orang (sgd 3,5/anak), lumayan ya..sgd 7nya bisa buat beli nasi lemak, ehehe... #ter-emak-emak

Sebelum bener2 ke Johor, bus ini brenti juga di tiap terminal di Changi. Waktu itu busnya penuh..padahal dari yang gw baca di internet, biasanya ga penuh. Mungkin karena mau long weekend ya..yang mau ke Johor jadi banyak.   8 Sekitar satu jam di bus, sampailah kita di gedung imigrasi Singapore di Woodlands. Disini kita turun dari bus sambil membawa semua bawaan..untuk naik ke lantai atas tempat pemeriksaan imigrasi. Rempong yes??

Selesai paspor dicap imigrasi, kami turun lagi untuk meneruskan perjalanan ke Johor. Nah, perhatikan baik2 nih saat naik bus, klo sebelumnya naik Transtar, berarti cari bus yang Transtar juga.. Ga sama persis bus yang kita naikin dari Spore juga gak papa. Kalo kita naik bus yg berbeda bisa dimintain ongkos lagi.  

Naik bus yang kedua ini ga lama..cuma sekitar 5 menit, soalnya cuma jalan diatas jembatan yang ngehubungin pulau negara Spore sama pulau negara Malaysia. Lalu sampai di gedung JBCIQ kita diturunin lagi untuk cek imigrasi Malaysia.  

Setelah urusan imigrasi selesai, kita jalan ke arah gedung JB Sentral lewat jembatan pedestrian. Gedung JB Sentral ini nyambung juga sama mall yang namanya City Square Mal. Keluar dari mal ini uda ada jalan Meldrum, dan melewati hotel Citrus jalan sekitar 3 menit sampailah kami di hotel yang uda gw booked dari Agoda. Namanya Hotel Hanya Satu.  

Saat nyampe hotel ini badan rasanya uda pengen banget telentang di kasur. Pegel cyiiin....! Dan alhamdulillah..gw pesen kamar triple room yang kemudian di upgrade jadi quardaple room alias kamar isi 4 orang dewasa.. Pokonya kamarnya jadi luas banget. Emang sih hotelnya sederhana bingiitss..tapi lumayan lah dengan kamar dan kamar mandi yang luas dan lumayan bersih. Di sekitar hotel pun bertebaran restoran halal dan tempat pijat. Selama gw nginep sana, no complain at all. Rate semalam untuk satu triple room dan satu double room hanya 800an ribu rupiah. Cucok..!!  

Setelah istirahat, shalat dan mandi, jam 5 sore waktu Johor kami keluar hotel menuju Plaza Seni. Disitu gw dan nyokap beli sedikit souvenir Johor (gantungan kunci dan magnet kulkas). Harganya 3 gantungan kunci RM 10. Setelah itu menuju JB Sentral via City Square Mal karena kita mau naik bus ke Johor Premium Outlet (JPO).   

Agak lama nunggu bus JPO 1 yang akan membawa kita ke JPO. Setelah ngaret 15 menit dari jadwal yang seharusnya, dateng juga tuh JPO 1. Bayarnya RM 4,5 per orang, harus bayar pake uang pas ke supirnya karena dia ga nyediain kembalian.  

Perjalanan ke JPO lama deh..ada kali 1 jam. Mana busnya juga minim penumpang, klo rombongan gw ga ada laki-lakinya gw kayaknya bakal me-reschedule ke JPO di siang hari aja.

Sampai di JPO uda hampir jam 8 malam. Toko pertama yang kita cari adalah......foodcourt! Hyahahahaaa.... Isi energi dulu sebelum olahraga window shopping. Heheh... Di foodcourtnya ternyata makanannya uda pada habis. Untung aja stall yang bernama "Indo Corners" masih cukup lengkap menu-menunya. Gw mesen pecel lele dong disana... Hidup lele!!! Hehe... Gak lama, dateng deh lele goreng garing plus lalapan dan sambel, ditambah mangkok berisi kuah (biar ga seret kali ya..). Alhamdulillah...rasanya enak dan harganya sama kayak di Indo. Udah gitu nasinya pulen. Saking nasinya enak, gw sampe bungkus nasi putihnya buat sarapan besok. Hihihiii...  

Beres urusan isi perut, langsung ke acara utama hari itu. Shooooooopppiiing....!!! Diawali dengan Outlet Adidas.. Setelah liat2 barangnya, cuma abie dan adek gw yang serius naksir. Bokap gw memisahkan diri mau nyari outlet Nike. Gw (sambil nggembol Quin) dan nyokap juga akhirnya keluar dari outlet Adidas mau liat yang lain.  

Gw dan nyokap masuk outlet Fossil, Guess, GAP, Cotton On..tapi yang bener2 bikin gw sukses lama didalem cuma outlet Vincci. Ya gimana gw ga betah...disini harganya bener2 miriiiing..! Tapi memang bukan koleksi terbaru dan sizenya pun terbatas banget. Di Vincci gw bungkus satu pasang sandal gladiator seharga RM 14,5 dan satu pasang sandal pesta seharga RM 10. Giling yah..totalnya ga nyampe 90 ribu rupiah.  

Begitu jam mau menunjukkan pukul 10 malem langsung deh kita siap2 menuju ke bus stop. Adek gw yang lagi borong coklat di Fidani ampe kita susulin biar kita ga ketinggalan the last JPO 1. Bener aja, ga berapa lama nunggu di bus stop, si JPO 1 (dengan supir yang sama) pun dateng juga. Dadah JPO....belum puas gw muterin kamuuh...  

Kesimpulan gw, harga di JPO ini ga semuanya murah. Malahan yang menurut gw murahnya WOW cuma Vincci doang.. Padahal gw udah ngarep Fossil bisa banting harga disini..tapi jangankan naksir harganya, gw naksir modelnya pun tidak.. Si abie akhirnya beli sandal karet Adidas yang memang lebih murah daripada beli di Sing. Oh ya perlu dicatet juga, harga makanan di foodcourtnya pun terjangkau...!!  

Sepanjang perjalanan pulang, gw amati kok kota Johor malah makin rame ya..?? Padahal uda jam 11 waktu sana. Ramenya tuh sama pasar kaget yang ada di jalanan, pinggiran jalan juga penuh mobil yang parkir, kafe2 juga rame..beberapa malah ada yang bawa anaknya di stroller. Di JB Sentral pun masih rame..tapi ini wajar lah ya..namanya juga terminal. Tapi di jalan depan City Square Mal, banyak perempuan berjilbab jalan sendirian, kayaknya udah biasa jalan sendirian di jam semalam itu. Gw jadi bingung, jam 11 malam kok malah lebih rame daripada jam 5 sore a.k.a jam pulang kantor?!?! Heran gw...  

Akhirnya sampe juga di hotel Hanya Satu. Nyokap gw makin drop kesehatannya..gw langsung minumin obat ala kadarnya. Setelah beberes dikit..langsung deh tidur.. Menikmati kamar hotel Johor yang pastinya akan jauuuuh lebih luas daripada hotel di Singapore..  

Akhirnya jam 1 waktu setempat tedorr juga gw, charge badan gw biar fit di hari kedua yang lebih.........unforgettable!!!  


Posted via Blogaway

Tuesday, April 8, 2014

"Unforgetable" Sing - Johor Trip

Libur long wiken kemarin, gw-abie&AlQuin plus bonyok dan adek gw terbang ke Singapore. Kita berangkat tgl 27 hari kamis naik Tiger Mandala dan pulang tgl 31 hari Senin. Lama juga liburannya..5 hari 4 malam. Harusnya bakal seru dong yah liburannya..... Yeah..baca aja terus di postingan selanjutnya yaah..  

Pokoknya, walaupun ini adalah kali kedua gw pergi ke Singapur tapi trip kali ini bener2 momen tak terlupakan sekaligus terajaib selama beberapa kali gw traveling.  

See ya in the next post.... ;))


Posted via Blogaway

Thursday, February 13, 2014

Family Trip to Bangkok Day 3

foto dulu di suvarnabhum, sebelum nyadar kalo dapet last call -____-
satnite-an di asiatique

Day 3 in Bangkok  

Pagi-pagi gw uda bangun langsung shalat shubuh. Aneh yak, klo di rumah sendiri malah kebo benerr.. ;p Maksud hati bangun pagi-pagi ini dalam rangka pengen "memantau" (baca : belanja) di pasar pagi baiyoke. Pasar ini ga ada plang namanya, ini cuma pasar kaget di deket hotel baiyoke yang pedagangnya gantian tiap pagi dan malam. Gw uda liat suasana pasar malamnya, gw sih ga minat sama barang - barang yang dijual. Makanya gw penasaran pgn liat pasar paginya..siapa tau lebih oke kan barangnya..??  

Tapi ternyata abie ga ngijinin...padahal pasar kaget itu cuma jalan semenit doang dari hotel. Setengah jam kemudian abie ternyata ngijinin, kesian kali yaaa ngeliat gw jadi uring2an sendiri di hotel gegara ga diijinin belenjong. Hihihiii...  

Setelah diijinin abie masalah lain timbul, keycard hotel cuma dikasih satu. Sedangkan klo gw pergi sendiri dan ga bawa kunci gmn masuknya..? Ditengah kebingungan itu AlQuin kompak bangun tidur..yuuk dadah babay deh sama pasar kaget. Yang ada gw musti nyiapin sarapan dan nyuapin.  

Singkatnya..setelah check out dan nitip koper ke hotel kita berangkat ke Chatuchak. Uda siap perang banget deh gw.. Kita berempat uda pake sunblock, masing2 uda pake topi, gw aja pake sendal jepit, bawa payung dan tak lupa bawa tas gede yang dilipet kecil di dalem backpack abie.. Niat and well prepared abis yak?? Hehehe...  

How to get there :
Chatuchak Weekend Market  
- Naik ARL dari Ratchaprarop ke Makkasan (1 stop) - exit yang ke arah skybridge menuju stasiun MRT Petchaburi.
- naik MRT jurusan Bang Sue, turun di Kamphaeng Phet (9 stops) - exit 2  

Pertama kalinya nih naik MRT di Bangkok. Ternyata naik MRT lebih ngebut ya jalannya daripada BTS. Jadi walaupun harus melewati 9 stasiun tapi ga berasa lama di jalan. Selain itu juga lebih sepi, entah kenapa. Tau-tau udah sampe aja di Kamphaeng Phet. Dan keluar stasiun uda langsung pasar Chatuchak terpampang nyata *SYR mode ON*  

Biar masih jam 10an..disana uda mulai rame ajah. Gw mulai "blusukan" ke soi-soi nya.. Soalnya konon harganya lebih murah daripada harga di toko yang didepan. Walopun soi-nya ngepas banget klo dilewatin stroller anak gw tapi terbukti lho...makin masuk makin mureeh harga souvenir khas Thailand. Gw beli tas cangklong buat oleh2, sepatu buat Quin, dompet koin, tas bentuk owl & gajah buat ponakan2. Tentunya gw tawar dong.. Tapi jangan afgan (sadis) yak! Rossa (tega) aja... Heheh..

Lucunya, pas gw nawar penjualnya nanya, "from Indonesia..??". Gw jawab, "Yes..". Kata yaang dagang, "No, fixed price..!". Trus ibu pedagang nya ngajak ngobrol bahasa Thailand sama pedagang sebelahnya sambil ketawa ketiwi. Feeling gw sih mereka lg ngomongin orang Indonesia yang demen nawar. Yaaah..gw mah pasang tampang lempeng aja sambil terus milih2 barang, gw kagak ngarti inih mereka ngomong apaan. Hehe... Tapi ternyata yah..pas gw bayar seharga fixed price itu..si ibu pedagang ngasih 20 Baht ke gw sambil senyum. Assiiiiikkk...dikasih diskon 20 Baht..lumayan buat tiket BTS..  Hehe..  

Urusan oleh2 buat cewe2 udah beres, gw hunting lagi oleh2 buat cowo. Standard aja sih..mau ngasih kaos bertuliskan huruf cacing Thailand aja. Tapi toko-toko didalem soi jualnya kaos yang etnik2 gitu..harganya pun "etnik banget" (baca : muahall). Jadilah gw keluar ke jalan yang lebih gede karena AlQuin juga mulai rewel pengen cemilan. Keluar dari gang-gang kecilnya malah keliatan tuh yang jual kaos-kaos Thailand yang gw cari seharga 50 Baht saja.. Gw langsung bungkus disini..lah kaosnya lucu2 begitu harganya kurang dari 20 rebu sapa yang kagak mauuuu...!!! *kalap*  

Uda gitu gw nelusurin toko-toko di jalanan ini aja (ga masuk ke gang-gangnya lagi) karena banyak juga yang bagus-bagus (dan harganya ramah di kantong). Etapi...uda mau masuk waktunya makan siang nih..uda jam 11an.. Gw sama abie kasak-kusuk deh nyari kiosnya "Salman Islam", tempat makan halal yang terkenal di Chatuchak ini. Tanya sama orang dan kita ngikutin.. (padahal gw agak ragu juga soalnya menurut primbon gw : Salman Islam itu deket tower clock).  

Dan ternyata, bener aja...setelah ngikutin petunjuk orang itu kita sampai di area chatuchak yang berisi jajanan.. Tapi ga ketemu si Salman Islam. Gw malah jadi tergoda deh beli coconut ice cream yang  tersohor ituh. Rasanya below my expectation, tapi lumayan banget kan makan es krim kelapa langsung di batoknya di siang hari menyengat. Uda gitu ditambah topping kacang yang bikin rasanya jadi gurih. Yah, lumayanlah...soalnya di indonesia ga ada yang jual beginian.  

Coconut ice cream habis tapi si resto halal belum ketemu juga. Akhirnya malah tergoda beli jambu air yang gede dan merah menggoda, rasanya maniiiis banget. Trus beli mango sticky rice, disini harganya 60 B. Pas beli mango sticky rice ketemu orang indonesia berkerudung. Tapi dia juga ga tau resto halalnya sebelah mana. Kembali gw hilir mudik nyari resto halal tapi yang ketemu malah tempat makan sea food.. Tadinya uda mau makan disitu aja karena hopeless. Tapi takutnya pake lard dan juga Quin masih alergi sea food. Kembali kita nyari Salman Islam.  

Section jajanan dari pasar Chatuchak ini mouthgasm banget deh! Bayangin aja berjejer pedagang sosis bakar (banyaknya sosis bebong), ceplok telur puyuh, sate sea food (udang segede bagong, gurita, dll), pedagang buah, es campur Thailand, pad thai, jus segala buah, dan masih banyak lagi.. Tapi..perut made in Indonesia krucukan minta diisi nasi, hari ini belum ketemu nasi soalnyah.. Ya ampun perutku..soulmate benerr sama nasi -__-  

Diantara gempuran godaan beli jajanan, kita nanya deh sama security. Dia nunjuk clock tower, dan katanya : Salman Islam ada di dekat situ...   Yassalaaaam.....itu tempat kita tadi mulai. Yatapi ga nyesel2 juga sih..hikmah kesasar kan jadi bisa nyicipin jajanan murmer ini..   Bener aja, sampai di clock tower kita lebih merhatiin lagi daerah situ. Ketemu deh kiosnya "Salman Islam". Sebenernya ada banyak sih stall halal food disini. Tapi kebanyakan makanan india-arab gitu, kebab, dkk. Akyu cencu saja lebih milih nasi.. Yuk capcus dah, AlQuin uda laparr...  

Di Saman Islam kami pesan beef noodle with bihun & chicken pad thai. Minumnya air mineral. Pas dateng porsinya jumbo semua.. Jadi makan berempat sama anak2 pun kenyang, padahal cuma pesen 2 menu aja. Rasa sih mayan enak, beef noodlenya ya kayak bakso di indonesia. Pad thai-nya pedes asem.. Akhirnya gw nyobain juga setelah 3 hari di bangkok. Ga penasaran lagi.. Hehee..  

Abis makan, lanjut lagi shoppingnya.. Kali ini liat2 toko yang di barisan depan aja..ga masuk soi-soi lagi. Ternyata harganya juga murce kok! Contohnya nih ya..gw beli baju model sailor satu stel buat Quin harganya 130 B. Gw beli celana jins sedengkul buat gw harganya 100 B ajah..! Trus, gw beli kemeja vintage sama atasan model abaya harganya juga 100 B. Buat Al gw beliin kaos2 ala Uniqlo gitu, yang modelnya simple tapi bahannya adem (biar kembaran sama kaos Uniqlo abie). Harganya 125 B. Gw juga beliin bokap gw kaos bergambar bendera Thai harganya 130 B, yang ini bahannya bagus : tebal & adem. Yah..seinget gw sih itu doang yang beli disini.  

Sebelum menyudahi acara blenjong di Chatuchak ini, kita jajan-jajan dulu di area yang menuju ke MRT Kamphaeng Phet. Sayang jajanan yang halal terbatas disini. Tapi lumayan deh kita nyicipin Thai Tea merk "Sweet Time" yang enak dan murah, 35 B segelas ukuran L. Kita beli yang "Pink Milk Tea". Yah..biar nyobain berbagai rasa Thai Tea, yg ori, green sama yg pink. Puas deh gw minum thai tea di Bangkok. Hehehe... Trus beli sate sosis yang halal, yang minta sebenernya Al..tapi ga habis dimakan soalnya sosisnya ada hint rasa pedesnya. Uda gitu beli garlic bread dibungkus buat cemilan di jalan.  

Pulangnya kita naik MRT dari Kamphaeng Phet ke Petchaburi. Dilanjut naik ARL dari Makkasan ke Ratchaprarop. Tentu saja kita ke hotel dulu naro belanjaan.   Di hotel cuma drop belanjaan doang..langsung capcuss kita ke......Platinum! Iyes, gw rasanya ga bakal bosen ke Platinum. Hahahaaa....  

Sampe di Platinum ga langsung belanja dooong... Tapi kita cari mushola dulu. Disini ternyata musholanya dipisah, yang cewe di lantai 2 deket lift, yang cowo di lantai 6 deket foodcourt. Pas gw sholat anak2 sama gw, sedangkan abie ke lantai 6.   Biarpun yah Platinum itu dibilang ITC or Mangdunya Bangkok. Tapi musholanya jangan disamain ya... Soalnya suasananya cozyyyyy banget. Wangi, bersih dan terawat banget. Salut gw!!  

Selesai shalat baru deh kita shopping. Baru jalan 10 menit, AlQuin uda rewel minta cemilan. Akhirnya ke KFC lah mereka sama abie di lantai 6. Gw kalap sendirian deh di Platinum..mana dijatah cuma sampai jam 17.30 alias...1 jam sajah...!! Mana cukuuuup buat ngiderin Platinum yang 4 lantai isinya barang2 lucu dan minta dibeli semua. Tapi 1 jam itu cukup menguras Baht gw *sigh*.   Jam 17.30 gw ke KFC nemuin abie & AlQuin. Ternyata abie skrg yang pgn shopping. Dia sih bilangnya mau cari oleh-oleh buat bapaknya. Hehehe...alesan deh abie.. Jam 18.00 kita keluar Platinum. Heuuu...padahal belum puas disitu. Next time ya Platinum.. Amin. Hehe..  

Kembali lagi kita ke KC Place untuk yang terakhir kalinya. Setelah masukin belanjaan ke koper, kita siap2 ke bandara naik ARL. Bayangin ya...Gw gendong Quin di Ergo sambil nyangklong tas LM Longchamp LLH, masih harus dorong Al yang lagi tidur di stroller. Strollernya juga digantungin tas ukuran kabin yang full bawaan. Abie juga ga kalah heboh bawaannya.. Dia bawa backpack sambil dorong dua koper ukuran M dan L. Hosh...!!!   Kenapa ga naik taxi..?? Ya karena pake taxi pasti macet, ga bisa diprediksi berapa lama kita sampe Suvarnabhumi. Uda gitu dari hotel juga deket banget ke stasiun ARL Ratchaprarop, 2 menit sampe. Dan yang terpenting..cuma bayar 60 Baht berempat uda nyampe bandara dengan cepat, nyaman, tanpa macet. So..taxi is not worthed.  

Sampe di Suvarnabhumi kita isi perut dulu sebelum masuk imigrasi. Makan malemnya tentu saja di Magic Food. Kali ini uda ga bingung lagi mau makan apa..soalnya emang cuma satu stall halal yang ada di Magic Food. Hehe.. Makanlah kita dengan sepiring nasi semur telor sayur & nasi kuning ayam goreng.  

Selesai makan, kita abisin dulu koin-koin Baht di Sevel Suvarnabhumi beli segala roti dan cemilan. Baru setelah itu check in dan masuk pemeriksaan imigrasi. Sempet foto2 dulu buat kenangan. Dan......nyampe tempat boarding Tiger kita uda dapet Last Call aja dooong!!! Gubraaaaks... Kebiasaan deh Pritaaaa...!!! padahal uda ga nyantol di duty free shop lho! Mana di belalai uda sepiiiiii banget. Jantung rasanya mau copot bayangin pesawatnya uda take off. Tapi ternyata belum, malahan ada 5 orang lagi setelah gw yang masuk pesawat terakhir.  

Alhamdulillah....ga jadi ketinggalan pesawat. Dan alhamdulillaaaah....family trip ke Bangkok 2013 berjalan mulus tanpa kendala berarti. Terimakasih ya Allah... Semoga masih bisa traveling ke tempat yang lebih menarik dan lebih jauh lagi *amin yang kenceng* *nanem pohon duit*


Posted via Blogaway